Yoyok Sukawi Dorong Vaksinasi Guru Dipercepat

Foto ilustrasi vaksinasi.

 

HALO SEMARANG – Anggota Komisi X DPR RI, AS Sukawijaya mendukung langkah pemerintah dalam memberi prioritas vaksin kepada guru. Hal ini demi pembelajaran tatap muka di sekolah-sekolah agar bisa segera dilaksanakan.

Sebagaimana diketahui bersama, Presiden Joko Widodo bersama jajaran Kabinet Indonesia Maju dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan baru saja menyaksikan pelaksanaan vaksinasi terhadap guru di SMAN 70 Jakarta pada Rabu (24/2/2021).

Menurut anggota DPR yang kerap disapa Yoyok Sukawi ini, vaksinasi terhadap guru merupakan satu langkah maju untuk segera mewujudkan pertemuan tatap muka di sekolah-sekolah, baik negeri mau pun swasta.

“Sejak ada kabar vaksin, kami di Komisi X memang mengusulkan supaya ada vaksin prioritas terhadap guru dan sekarang sudah terlaksana. Kalau seperti ini, maka harapan untuk pembelajaran tatap muka ada titik cerah,” tutur Yoyok Sukawi di sela-sela masa reses di Semarang, Kamis (25/2/2021).

“Mungkin tak hanya guru, dosen pun juga segera diberi prioritas vaksin supaya kegiatan pembelajaran di sekolah dan kampus bisa kembali berjalan. Lebih baik lagi pelaksanaannya dipercepat seusai prosedur,” imbuhnya.

Namun, Yoyok Sukawi tetap mengingatkan pemerintah supaya vaksinasi terhadap guru bisa berjalan merata di seluruh Indonesia. Hal itu karena sekolah tatap muka di daerah 3T (Tertinggal, Terdepan, dan Terluar) sangat dibutuhkan di tengah minimnya fasilitas teknologi komunikasi.

“Harus merata vaksinnya. Bahkan yang di daerah 3T itu sangat butuh segera karena di sana pembelajaran jarak jauh sangat sulit dilaksanakan. Di Pulau Jawa pun masih banyak problem, apalagi di daerah 3T,” tandas anggota DPR dari Fraksi Partai Demokrat ini.

Pemerintah sendiri menargetkan pembelajaran tatap muka bisa dilaksanakan di semester kedua tahun 2021 atau sekitar Bulan Juli mendatang.

“Nanti setelah Provinsi DKI Jakarta, semua provinsi juga melakukan hal yang sama. Tenaga pendidik dan kependidikan, guru ini kita berikan prioritas agar nanti di awal semester kedua pendidikan tatap muka kita mulai lakukan,” tutur Presiden Joko Widodo.(HS)

bawah-berita-dprd-semarang
Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.