Upaya Selamatkan Rawapening, Ganjar Tanam 17 Ribu Bibit Pohon di Hulu Sungai Parat

Rawapening sebagai sumber air tawar kini kondisinya ditumbuhi gulma dan terjadi lahan baru.

 

HALO SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo meminta warga Kabupaten Semarang, untuk tetap menanam pohon di daerah aliran sungai (DAS) Rawapening, meski di tengah Pandemi Covid-19.

Selain untuk mengurangi stres, kegiatan ini juga merupakan investasi jangka panjang dan menjaga kelestarian Rawapening.

Hal itu disampaikan Ganjar, saat menghadiri Gerakan Penanaman Pohon Bersama Masyarakat di Hulu Sungai Parat DAS Rawapening, Dusun Banyudono, Desa Gedong, Kecamatan Banyubiru, Kabupaten Semarang, Sabtu (9/1).

“Bapak ibu, sehat semua nggih? Ayo maskernya dipakai, jaga jaraknya,” ucap Ganjar.

Pada kesempatan itu, Plt Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK), Widi Hartanto, menjelaskan bahwa gerakan pada hari itu merupakan kelanjutan dari gerakan yang sudah digagas sejak tahun 2020. Total yang sudah ditanam 7.000 bibit pohon.

“Ini bagus. Bapak-bapak ibu-ibu, corona masih berjalan. Bahkan terjadi peningkatan, berkali-kali pembatasan dilakukan, banyak orang di rumah, kita diminta untuk pakai masker, cuci tangan, jaga jarak. Sehingga banyak pekerjaan kemudian terlupakan,” ucap Ganjar.

Akibatnya, kata Ganjar, hal ini menyebabkan turunnya mental dan memicu stres sehingga muncul penyakit yang akhirnya berpotensi terpapar virus corona karena imun turun.

Namun, Ganjar mengingatkan agar warga tidak panik meski dalam kondisi pandemi Covid-19 seperti ini. Justru, kegiatan penanaman harus tetap dilakukan sekaligus menjaga imun.

“Meski dalam konteks pandemi, jangan pernah lupa untuk selalu menanam. Waktunya menurut BMKG sampai Maret, tanam sebanyak-banyaknya. karena itulah investasi jangka panjang,” ujar Ganjar.

Pada kesempatan itu ditanam total 17.000 bibit pohon. 7.000 bibit di antaranya telah ditanam terlebih dulu, dan pada acara tadi ditanam 10.000 bibit dengan jenis bibit pohon berbuah.

“Yang seperti ini dilakukan terus, yang paling penting selalu dipakai maskernya. Semoga manfaat untuk semuanya terutama untuk Rawapening yang dipenuhi gulma dan sedimentasinya terlalu parah,” tandas Ganjar.

Lahan Kritis

Plt Ka DLHK Jateng, Widi Hartanto menambahkan, di Kabupaten Semarang ada sebanyak 13.999 Ha lahan dengan kategori Sangat Kritis dan Kritis. Sementara di Desa Banyubiru sendiri, terdapat 1,3 Ha lahan dengan kategori kritis dan sangat kritis.

“Tentunya ini bagian dari upaya untuk rehabilitasi dan konservasi tanah dan air untuk pengurangan erosi dan sedimentasi di hulu DAS Rawapening. Bibit pohon antara lain Durian, Mangga, Alpokat, Sengon hingga Matoa. Ini akan berkelanjutan di lahan kritis lain yang ada di Jawa Tengah,” ucap Widi. (HS-08)

Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.