Tengok Kolam Lele Kolaborasi Eks Teroris dan Warga Genuk, Ganjar : Ini Contoh Bagus

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo ketika mengunjungi kolam lele yang dibudidayakan oleh mantan napi teroris dan warga di Genuk di Sumur Adem IV, Kelurahan Bangetayu Kulon, Kecamatan Genuk. (Foto : Dok)

 

HALO SEMARANG – Mantan narapidana terorisme biasanya diselimuti stigma negatif masyarakat. Bahkan tak jarang, mereka ditolak kembali pada masyarakat, meskipun sudah menjalani hukuman atas kesalahannya dan sudah bertobat.

Namun hal itu tak nampak di Kota Semarang, tepatnya di Sumur Adem IV Kelurahan Bangetayu Kulon Kecamatan Genuk. Di tempat itu, masyarakat dan eks napiter bisa berbaur rukun, bahkan bahu membahu mengembangkan bisnis bersama yakni budi daya lele.

Adalah Sri Pujimulyo Siswanto, eks napiter yang telah dihukum 12 tahun, karena menyembunyikan pelaku Bom Bali, Noordin M Top dan Dr Azhari. Bersama teman-teman eks napiter yang tergabung dalam Yayasan Persadani, Sri Puji memilih jalan ekonomi untuk bisa diterima kembali pada masyarakat.

Menggunakan lahan milik warga, Sri Puji dan teman-temannya mencoba budi daya lele. Bahkan ke depan, mereka berencana membuat tempat makan tengah sawah, dengan menu lele yang dibudidayakan itu. Lahan itu milik warga, dan sudah diizinkan untuk keperluan itu.

Pemandangan itulah yang disaksikan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo saat gowes dan menyambangi lokasi budi daya lele, yang dikembangkan para eks napiter tersebut.

Menurutnya, suasana itulah yang diharapkan terjadi di seluruh masyarakat Jawa Tengah. “Ini contoh yang bagus, bagaimana eks napiter ini bisa kembali diterima masyarakat. Pak RT mendukung, pengusaha dan masyarakat mendukung, akhirnya mereka diterima, saling bantu bahkan bisnis bareng. Narasi-narasi positif inilah, yang harus kita gaungkan,” kata Ganjar.

Menurutnya, ada dua persoalan eks napiter bisa kembali pada masyarakat setelah bertobat. Pertama adalah tingkat penerimaan masyarakat, dan kedua sektor ekonomi.

“Tapi di sini semuanya jalan, saya terima kasih karena masyarakat mau menerima. Masyarakat nggak takut dan teman-teman eks napiter ini, juga ketika masuk sudah tidak tertutup lagi. Mereka sudah terbuka, yang biasanya melotot, sekarang tertawa bersama,” jelasnya.

Di sektor ekonomi, semua harus memberikan dukungan pada mereka eks napiter, agar bisa mandiri. Dan menurut Ganjar, integrasi sosial dengan cara ekonomi adalah cara yang paling baik.

“Saya senang di sini semua masyarakat membantu, ada BNPT juga membantu, Pemda juga karena ini anak-anak saya. Setelah masalah penerimaan masyarakat dan ekonomi selesai, kami harap mereka menjadi juru bicara yang mengedukasi masyarakat agar tidak terjerumus dalam bidang yang sama. Ngebom ndak boleh, bunuh orang nggak boleh apalagi fitnah. Saya mengapresiasi dan pasti akan memberikan dukungan pada program-program ini,” kata dia.

Bagi Hasil Panen

Sementara itu, Sri Pujimulyo Siswanto, mengatakan bahwa inisiasi budi daya lele bersama eks napiter dan masyarakat sekitar, dimulai sejak 2019 lalu. Sejak saat itu, kolam lele dengan kapasitas sekitar 7.500 ekor itu, sudah panen satu kali.

Foto : Dok

“Panen pertama tidak kami jual, tapi kami bagikan pada masyarakat. Ini mau panen kedua, dan kami berencana membuka kuliner Lele Sawah dengan membangun saung di sekitar lahan ini,” kata dia.

Tak hanya untuk mencukupi ekonomi keluarga dan anggota eks napiter lain yang ikut dalam budi daya itu, langkah tersebut dilakukan Sri Puji untuk mendekatkan diri kepada masyarakat. Dengan budi daya lele itu, pergaulan dan interaksinya dengan masyarakat sekitar semakin cair.

“Kalau hanya duduk ngobrol saja tidak akan nyambung. Dengan kegiatan semacam ini, menjadi lebih akrab dengan masyarakat. Suasana jadi cair dan semua saling menerima serta memahami,” jelasnya.

Kembali ke NKRI

Hal senada disampaikan Ketua Yayasan Persadani, Mahmudi alias Yusuf. Pihaknya mengatakan bahwa 25 eks napiter yang ada di bawah naungan Yayasan Persadani, memang sudah menyatakan kembali pada pangkuan Ibu Pertiwi.

“Dengan begitu, kami meyakinkan masyarakat bahwa kami ingin ikut berkontribusi dalam membangun bangsa dan negara. Kami selalu berkoordinasi untuk terlibat dalam berbagai kegiatan, termasuk sektor ekonomi. Kami berharap masyarakat mau menerima kami, mendukung kami untuk menjalani hari. Kami juga berharap bantuan serta dukungan pemerintah terhadap program-program yang kami jalankan ini,” katanya.

Di lain sisi, Ketua RT 3/11 Bangetayu Kulon, Hendi Kartika mengatakan, pendekatan dan dukungan pada eks napiter memang perlu dilakukan. Agar, mereka bisa nyaman dan tidak kembali pada jalan yang salah.

“Memang banyak kendala, tapi pelan-pelan kami berusaha meyakinkan warga bahwa mereka sudah bertobat. Dengan adanya kegiatan budi daya lele ini, semakin menyatukan warga. Jadi, saat ini sudah tidak ada lagi stigma negatif bahwa itu mantan teroris, itu orang jahat dan lainnya,” katanya.

Hendi mengatakan akan selalu mendukung program-program eks napiter dari Yayasan Persadani mengembangkan sektor ekonomi di wilayahnya. Bahkan, ia akan bahu membahu membantu demi suksesnya program itu.

“Kami semuanya mendukung kegiatan positif ini. Kami ingin semuanya bersatu dan tidak terpecah belah,” kata dia. (HS-08)

Foto : Dok
bawah-berita-dprd-semarang
Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.