in

Tambahan Vaksin Belum Signifikan, Ganjar: Kita Keroyok Bareng-bareng

Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo.

 

HALO SEMARANG – Percepatan vaksinasi hingga 300% belum bisa dilakukan, sebab tambahan vaksin untuk Jateng belum signifikan. Hal itu disampaikan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, Minggu (22/8/2021). Maka untuk itu pelaksanaannya akan dilakukan secara kolaboratif dengan TNI-Polri.

Pernyataan Ganjar tersebut menanggapi Presiden Joko Widodo yang mengumumkan Indonesia telah menerima vaksin dari negara luar. Namun Ganjar mengatakan, pihaknya belum menerima tambahan alokasi yang signifikan.

“Tapi Pak Menkes sudah mulai menambah alokasi. Sampai hari ini belum ada protes-protes keras dari Kabupaten Kota ‘saya kurang pak, saya kurang pak’, meski nggak sampai terjadi kekosongan. Relatif sekarang berjalan,” ujar Ganjar saat dikonfirmasi, Minggu (22/8/2021).

Berjalannya vaksinasi, kata Ganjar, juga didukung bantuan dari TNI Polri yang juga mendapat tambahan alokasi vaksin.

“Rasa-rasanya alokasi di TNI Polri juga ditambahin sehingga sekarang kita keroyok bareng-bareng,” katanya.

Ganjar mengatakan, ada 3 saran kelola jika alokasi vaksin untuk Jawa Tengah ditambah. Yakni dengan memperbanyak titik vaksinasi, pemrioritasan penerima vaksin, dan disiplin penginputan ke aplikasi PCare dan Smile.

Ganjar menjelaskan, memperbanyak titik vaksin perlu dilakukan untuk meminimalisir kerumunan. Sebab partisipasi dari berbagai pihak yang banyak dilakukan saat ini, meski niatnya baik dan membantu pemerintah namun seringkali menimbulkan kerumunan.

“Sudah cukuplah partisipasi-partisipasi yang cukup banyak itu dilakukan dengan mendorong agar masyarakat berminat,” katanya.

Apalagi sekarang, lanjut Ganjar, minat masyarakat terhadap vaksin sudah tinggi. Ganjar menyarankan, agar partisipan-partisipan pelaksana vaksinasi itu mulai menyasar ke remot area atau desa-desa.

“Syukur-syukur kalau mereka mau pada kelompok-kelompok ekonomi. Umpama pasar, itu serbu aja. Kaki lima, serbu. Komunitasnya serbu. Industri serbu. Serbu dulu sehingga ekonomi nanti akan bisa berjalan, itu (saran kelola) ketika tambahan di jawa tengah peruntukkannya kita sarankan yang seperti itu,” tandasnya.(HS)

Share This

Ganjar: Sekolah Boleh PTM Sebatas Uji Coba dan Harus Izin

Cegah Pawai, Polres Kendal Lakukan Pengamanan Acara PSHT Di Jenarsari Kendal