Taman Aktif Kota Semarang Akan Usung Konsep Smart Park, Bisa Lakukan Penyiraman Otomatis

Salah satu taman aktif yaitu Taman Signature atau Signature Park di persimpangan Jalan Piere Tendean dan Jalan Pemuda masih dalam pengerjaan yang akan mengusung konsep taman modern smartpark.

 

HALO SEMARANG – Taman aktif di Kota Semarang mulai akan dikembangkan dengan konsep smart park. Seperti salah satunya yaitu Taman Siganature atau Signature Park, yang berada di persimpangan Jalan Piere Tendean dan Jalan Pemuda, akan direalisasikan oleh Pemerintah Kota Semarang, melalui Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman (Disperkrim).

Di mana, nantinya juga membangun sistem penyiraman otomatisasi di taman-taman aktif tersebut.

Taman pertama yang dipasang penyiraman otomatis adalah taman Tugu Muda.

Taman seluas 6.000m2 ini dipilih berkenaan dengan faktor lokasinya yang strategis dan tingkat prioritas taman.

Selain itu juga Taman Signature yang saat ini sedang dalam tahap finishing.

“Konsep ini diusung untuk memberikan kenyamanan masyarakat di taman, fasilitas seperti tempat sampah kuota yakni tempat sampah yang dapat memberi kuota internet gratis hanya dengan membuang sampah,” kata Kepala Bidang Pertamanan dan Pemakaman Disperkrim Kota Semarang, Murni Ediati, Selasa (2/2/2821).

Pipie begitu ia disapa menjelaskan sistem penyiraman otomatis menggunakan menggunakan humidity sensor atau sensor kelembapan tanah dan dibuat tiga sistem, yakni sistem otomatis, sistem manual, dan sistem komputer juga bisa di kendalikan dari jarak jauh.

“Melihat banyak taman aktif, kami akan membangunnya secara bertahap.Sehingga diperlukan penentuan skala prioritas taman mana saja yang diutamakan, baik mengenai lokasi hingga tentang bentuk fisik taman,” jelasnya.

Konsep lainnya selain menggunakan dana APBD, Pipie mengaku perlu peran serta dari perusahaan swasta maupun BUMN dalam pembangunan konsep taman ini melalui program CSR.

“Untuk sisi kenyamanan, taman juga akan dilengkapi Wifi gratis dan charging station, serta sisi keamanan taman dilengkapi CCTV di setiap sudut,” ungkapnya.

Pipie menejelaskan, adanya CCTV menjadi salah satu cara Pemkot Semarang untuk meminimalisir dan mencegah adanya aksi vandalisme dan pengerusakan taman, serta pencurian di Semarang.

Menurut dia, pengrusakan fasilitas mulai dari tempat duduk, lampu, signage, hingga tanaman sering rusak, dicoret-coret, hingga hilang dicuri.

Kasus pencurian bahkan tidak memandang nilai materi fasilitas. Keran air cuci tangan hingga kabel listrik untuk penerangan taman juga tidak luput dari aksi pencurian.

“Kita akan perketat pengawas di fasilitas umum taman kota, bukan hanya dari Pemkot dan Kepolisian, masyarakat juga kami minta melapor jika menjumpai kegiatan pengrusakan atau pencurian fasilitas umum,” tambahnya.(HS)

Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.