in

Taj Yasin: Penerapan Circular Economy untuk Kurangi Pemborosan SDA

Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen saat menjadi keynote speaker dalam kegiatan Road to Forum PUSAKA Jateng 2023 bertema "Optimisme di Tengah Tantangan Risiko Global dan Peluang Circular Economy" secara daring, Selasa (28/3/2023).

HALO SEMARANG – Jawa Tengah berkomitmen untuk menerapkan circular economy melalui Kebijakan Implementasi Ekonomi Hijau. Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen, menjelaskan sistem circular economy adalah sangat diperlukan untuk mengurangi pemborosan sumber daya alam, meminimalkan dampak lingkungan, serta menciptakan nilai ekonomi yang berkelanjutan.

Wagub berpandangan, penerapan circular economy di Jawa Tengah memiliki potensi untuk menciptakan pertumbuhan ekonomi yang inklusif, berkelanjutan, dan ramah lingkungan. Dengan kondisi itu, maka akan berpengaruh pula pada peningkatan kesejahteraan masyarakat.

“Kita semua harus full power dan yakin, bahwa akselerasi ekonomi Jawa Tengah harus bisa dilakukan, meskipun dalam himpitan risiko resesi ekonomi, salah satunya dengan memaksimalkan efek circular economy tadi,” terang Taj Yasin, saat menjadi keynote speaker dalam kegiatan Road to Forum PUSAKA Jateng 2023 bertema “Optimisme di Tengah Tantangan Risiko Global dan Peluang Circular Economy” secara daring, Selasa (28/3/2023).

Taj Yasin menjelaskan, untuk mendukung penerapan circular economy, Jawa Tengah telah menyusun dokumen Pembangunan Rendah Karbon (PRKD) Jateng Tahun 2021-2030. Saat ini, dokumen tersebut, masih dalam proses review oleh Bappenas. Jateng, lanjut Wagub, juga melaksanakan berbagai kegiatan pada dinas teknis yang berorientasi pada mitigasi dan adaptasi perubahan iklim, serta transisi menuju ekonomi hijau.

Selain itu, dikatakan Wagub, jajarannya telah menyusun dokumen Rencana Pembangunan Daerah 2024 – 2026 dengan mengintegrasikan ekonomi hijau, dalam isu pembangunan ekonomi tangguh yang berdaya saing, dan berkelanjutan, serta ketahanan sumber daya alam dan lingkungan. Isu strategis dalam dokumen ini adalah pembangunan rendah karbon (mitigasi perubahan iklim), pembangunan berketahanan iklim (adaptasi perubahan iklim) dan kebijakan tata ruang.

“Penerapan circular economy di Jawa Tengah memiliki potensi yang besar untuk mendukung pembangunan ekonomi yang berkelanjutan, dan ramah lingkungan,” paparnya.

Lebih jauh, Wagub menjelaskan, terdapat banyak potensi penerapan circular economy di Jawa Tengah. Ia memberikan contoh di bidang pertanian dan perkebunan. Sebagai salah satu pusat pertanian di Indonesia, Jawa tengah memiliki potensi untuk mengembangkan praktik pertanian regeneratif dan perkebunan yang ramah lingkungan. Praktiknya dapat dilakukan melalui penggunaan pupuk organik, pengurangan penggunaan pestisida kimia, dan pengelolaan limbah pertanian.

Di sektor energi baru terbarukan, imbuhnya, Jawa Tengah memiliki banyak sumber energi terbarukan. Seperti panas bumi, hidro, dan bio-energi. Pemanfaatan sumber energi ini akan mengurangi ketergantungan pada energi fosil dan mendukung transisi ke energi yang lebih ramah lingkungan.

Wagub juga mencontohkan potensi penerapan circular economy di sektor ekonomi kreatif dan pariwisata. Pengembangan industri kreatif yang berbasis pada kearifan lokal dan sumber daya alam, dapat menciptakan lapangan pekerjaan baru dan meningkatkan daya saing ekonomi Jawa Tengah.

“Pariwisata berkelanjutan juga dapat diintegrasikan ke dalam konsep circular economy, seperti pengembangan desa wisata yang mengedepankan prinsip berkelanjutan dan pelestarian lingkungan,” pungkasnya. (HS-06)

Prakiraan Cuaca Semarang Dan Sekitarnya, Rabu (29/3/2023)

Serahkan Zakat lewat Baznas, Presiden Jokowi Tegaskan Pemerintah Berikhtiar Kurangi Kemiskinan