in

Tahun Terakhir Menjabat, Ganjar Terharu Lepas 258 Wisudawan SMKN Jateng

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo foto bersama para siswa yang diwisuda di Kampus SMKN Jawa Tengah, Semarang, Kamis (25/5/2023) sore.

HALO SEMARANG – Suara Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo bergetar saat memberikan sambutan di Kampus SMKN Jawa Tengah, Semarang, Kamis (25/5/2023) sore. Ganjar tampak terharu saat mewisuda 258 siswa SMKN Jawa Tengah di hadapan orang tua mereka.

Sebab, tahun ini menjadi tahun terakhir Ganjar menjabat sebagai Gubernur Jawa Tengah. Sejak kali pertama berdiri pada 2014, sekolah asrama gratis khusus siswa miskin ini telah meluluskan ribuan siswa. Total sudah ada 7 angkatan dengan jumlah 1.837 lulusan.

“Kami ingin seluruh anak-anak Indonesia mendapat fasilitas pendidikan yang menunjang cita-cita dan impiannya. Karena kita percaya, hanya dengan pendidikan lah kita bisa maju, berkembang, dan berdaya saing. Hanya dengan pendidikan lah, kita mampu mewujudkan Indonesia yang maju, adil, dan menghadirkan kesejahteraan untuk seluruh rakyatnya,” kata Ganjar.

Lewat pendidikan, Gubernur Jateng dua periode itu yakin kemiskinan di Jawa Tengah akan berkurang. Sebab, lulusan dari SMKN Jawa Tengah sudah banyak yang bekerja dan meningkatkan taraf hidup keluarganya.

Oleh karenanya, setelah tiga SMK di Semarang, Pati, dan Purbalingga, Ganjar juga merintis 15 SMK semi boarding di 15 kabupaten. Ganjar berharap program yang ia gagas ini tidak akan berhenti dan akan dikembangkan terus.

“Harapan kita semua, kelak tiap kabupaten kota di Jateng memiliki minimal satu SMK seperti ini,” ujarnya.

Ganjar kemudian menyampaikan apresiasinya terhadap para orang tua dan guru. Karena telah membimbing dan memberikan pengabdian dengan mendidik para siswa.

“Cuma sampai di sini saya mendampingi bapak ibu semua. Cuma sampai di tahun ini saya bisa mewisuda siswa siswi panjenengan semua. Saya ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas pengabdian panjenengan,” ujarnya dengan suara bergetar dan terbata-bata.

Ganjar menuturkan kebahagiaan dan kebanggaannya melihat serta mendengar cerita sukses dari lulusan SMKN Jateng.

“Maka saya momohon maaf jika selama ini ada kekurangan dan kekhilafan saya. Termasuk jika apa yang saya gagas ini terdapat kekurangan, silakan lakukan evaluasi dan perbaikan. Karena sekolah ini adalah milik panjenengan,” tandasnya.

Ditemui usai acara, Ganjar mengungkapkan perasaan harunya dengan perjalanan SMKN Jateng sejak digagas tahun 2014. Apalagi banyak cerita alumni yang sudah bekerja dan membanggakan orangtuanya.

“Mengharukan, karena beberapa di antaranya sudah mendapatkan hasil, sudah bisa mengirim (uang penghasilan) ke orang tuanya dan mereka yang sekolah di sini berasal dari keluarga tidak mampu,” kata Ganjar.

Termasuk lulusan angkatan ke 7 tahun ini, sebanyak 70 persen di antaranya sudah diterima kerja. “Saya terharu karena melihat orang tuanya datang, menunggu dan mohon maaf pekerjaannya juga ada yang buruh tani, tukang batu, ada nelayan. Jadi betapa mereka bangga. Ini pelepasan terakhir, jadi mudah-mudahan nanti terus berjalan dan sukses. Bangga kita melihat mereka,” tandas Ganjar.

Sebelumnya diberitakan, SMKN Jateng meluluskan sebanyak 258 wisudawan angkatan ke-7 dari tiga kampus. Antara lain 118 siswa lulusan SMKN Jawa Tengah kampus Semarang, 92 siswa lulusan SMKN Jawa Tengah kampus Purbalingga, dan 48 siswa lulusan SMKN Jawa Tengah kampus Pati.

Sebanyak 70 persen lulusan sudah terserap di dunia kerja. Adapun rincian lengkapnya 113 lulusan sudah diterima kerja, 22 lulusan diterima kuliah, 35 lulusan ikut kursus bahasa Jepang untuk kerja dan kuliah ke Jepang, 10 lulusan ikut kursus bahasa Jerman.

Sementara 78 lulusan lainnya saat ini masih berproses mengikuti rekrutmen perusahaan, termasuk TNI, Polri, maupun perguruan tinggi.

Dari data Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Jawa Tengah, sejak 2014 hingga 2023 SMKN Jawa Tengah telah meluluskan sebanyak 1.837 siswa. Terdiri dari SMKN Jawa Tengah kampus Semarang 825 lulusan, SMKN Jawa Tengah kampus Pati 336 lulusan, serta 676 lulusan SMKN Jawa Tengah kampus Purbalingga.(HS)

Turiman, Penjaga Makam asal Purbalingga Ini Bangga Anaknya Jadi Lulusan Terbaik SMKN Jateng

Pemkot Semarang Berencana Kembangkan Kecamatan Tugu Jadi Kawasan Investasi Baru