Sebelum Ramadan, Hendi Ziarah Ke Makam Alim Ulama di Kota Semarang

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi saat ziarah ke salah satu makam alim ulama di Kota Semarang, Senin (12/4/2021).

 

HALO SEMARANG – Jelang masuknya bulan suci Ramadan 1442 Hijriah, Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi melakukan ziarah ke sejumlah makam alim ulama dan pendiri Semarang.

Beberapa ulama besar di Kota Semarang juga terlihat ikut dalam rombongan ziarah tersebut, diantaranya KH Hanief Ismail, KH Hadlor Ihsan, KH Erfan Subahar, KH Anasom, KH Fahrurrozi, serta KH Muhammad Adnan.

Setidaknya ada empat titik lokasi yang disinggahi dalam kegiatan tersebut, yaitu Makam Sunan Pandanaran di Mugasari, Makam Habib Thoha bin Yahya di kawasan Depok, Makam Syekh Jumadil Kubro di Jalan Arteri Yos Sudarso Terboyo, serta makam Assayyid Al Habib Hassan bin Thoha bin Yahya (Mbah Kramat Jati) atau yang dikenal juga dengan Mbah Singo Barong.

- Advertisement -

Adapun safari ziarah makam alim ulama dan pendiri Semarang tersebut dilaksanakan mengingat Ramadan kali ini juga bertepatan dengan hari ulang tahun Kota Semarang ke-474.

Untuk itulah maka rangkaian ziarah digabungkan karena adanya kedua momentum yang bertepatan tersebut. Hal itu seperti yang dituturkan oleh Wali Kota Semarang yang akrab disapa Hendi tersebut di sela-sela kegiatan ziarah yang dilakukannya, Senin (12/4/2021).

Selain itu melalui kegiatan ziarah yang dilakukan, Hendi berharap dapat tumbuh rasa hormat kepada para alim ulama, sekaligus menghidupkan teladan nilai-nilai perjuangan yang dilakukan para pendiri Semarang.

Untuk itulah kemudian Wali Kota Semarang tersebut merasa kegiatan ziarah itu penting dilakukan. Apalagi di hari yang sama Kota Semarang juga kedatangan Habib Muhammad Luthfi bin Ali bin Yahya.

“Saya rasa ini momentumnya pas, besok kita akan memasuki bulan suci Ramadan, di sisi lain rangkaian HUT Kota Semarang juga sudah dimulai,” ungkap Hendi.

“Untuk itu kami berusaha nguri-uri tradisi dengan adanya dua momentum tersebut, serta memberi penghormatan kepada para pendahulu yang memiliki sejarah dan peran penting dalam mendirikan serta memperjuangkan Kota Semarang,” tambahnya.

Di sisi lain, Pemerintah Kota Semarang sendiri dalam beberapa tahun terakhir juga mencoba menghidupkan potensi wisata religi yang ada di wilayah Ibu Kota Provinsi Jawa Tengah.

Upaya tersebut dilakukan dengan melakukan revitalisasi sejumlah area makam alim ulama dan pendiri Kota Semarang.

Hal itu seperti yang terlihat pada pembangunan area makam Assayyid Al Habib Hassan bin Thoha bin Yahya (Mbah Kramat Jati) yang terletak di jalan Duku, Lamper Kidul, Semarang Selatan.(HS)

bawah-berita-dprd-semarang
Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.