in

Rumah Mirip “Kandang Kambing” Jadi Layak Huni Berkat Bantuan Ganjar

Suparno saat bersama keluarganya di Desa Gemuruh RT 1 RW 5 Kecamatan Bawang, Kabupaten Banjarnegara.

HALO BANJARNEGARA – Supono (43), seorang pekerja serabutan tidak menyangka bakal mampu merenovasi rumahnya di Desa Gemuruh RT 1 RW 5 Kecamatan Bawang, Kabupaten Banjarnegara. Rumahnya yang dulu mirip “kandang kambing”, kini menjadi layak huni setelah mendapat bantuan dari Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo.

Ya, politikus berambut putih itu berkunjung ke rumah Supono di pertengahan Januari 2022 lalu. Melihat kondisi rumah yang memprihatinkan, Ganjar pun memberikan bantuan Rp 25 juta untuk renovasi.

“Ya, dulu rumahnya rusak berat, sudah seperti kandang kambing. Kalau hujan bocor lantai becek,” ujar Supono berbahasa Jawa Ngapak saat ditemui di rumahnya, Sabtu (19/3/2022).

Ia bersyukur kehadiran Ganjar yang memberikan bantuan mampu merubah kondisi rumahnya. Bantuan tersebut digunakan untuk merenovasi total rumahnya. Mulai dari dinding, atap, lantai hingga kamar mandi. “Alhamdulillah dapat bantuan dari Pak Gubernur Ganjar sekarang sudah layak huni,” paparnya.

Renovasi dilakukan selama sekitar satu bulan. Dan melibatkan warga sekitar dengan bergotong royong.

“Warga di sini bergotong royong merenovasi rumah ini. Pak Lurah juga mendukung,” imbuhnya.

Menurutnya, membangun rumah yang layak huni sudah menjadi impiannya sebagai kepala keluarga. Namun karena hanya bekerja serabutan, ia tidak punya uang lebih untuk merenovasi rumahnya. Saat ini, rumah hasil renovasi bantuan dari Ganjar ditempati bersama istri, kedua anaknya serta ibu mertuanya.

“Wah, saya hanya bekerja serabutan. Jadi, saya berterimakasih kepada Pak Ganjar atas bantuan ini,” tandasnya.

Diketahui, pada awal tahun menjabat, pasangan Ganjar-Yasin menargetkan sebanyak 1.582.024 rumah diperbaiki.

Hal itu termaktub dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) 2018, di tahun 2020 tersisa 827.009 unit diselesaikan.
Setiap tahun target perbaikan RTLH di Jateng adalah 100 ribu unit. Di tahun 2019 terjadi peningkatan kualitas RTLH menjadi lebih dari 102 ribu unit, sehingga melebihi target. Konsep pembangunannya menggunakan anggaran gotong royong. Artinya bukan hanya berasal dari APBD Provinsi saja. Tapi juga berasal dari APBD kab/kota, BAZNAS, perusahaan daerah, BUMN, perusahaan swasta sampai filantropis.

Pada tahun ini proses perbaikan RTLH sudah mencapai 6.258 unit rumah dengan intervensi Penanganan Kemisikinan Ekstrem (PKE), program reguler, dan program desa dampingan Pemprov Jateng.(HS)

Membentuk Jiwa Entrepreneur Siswa, SMP Negeri 4 Cepiring Gelar Market Day

Gelar Goes to School, Hipmi Ingin Cetak Pengusaha dan Pemimpin Muda di Kendal