in

Polda Jateng Dan Bea Cukai Gagalkan Penyelundupan Sabu-sabu 1,02 Kg Jaringan Internasional

Foto ilustrasi narkoba.

 

HALO SEMARANG – Ditresnarkoba Polda Jateng bersama Tim Bea Cukai Pelabuhan Tanjung Emas Semarang berhasil mengagalkan penyelundupan narkoba jaringan Internasional Malaysia-Indonesia, yang dilakukan oleh seorang wanita berprofesi sebagai penjual ikan.

Dirresnarkoba Polda Jateng, Kombes Lutfi Martadian mengungkapkan, pelaku bernama Wiwik Farida asal Desa Sokobanah Daya, Kecamatan Sokobanah, Kabupaten Sampang, Provinsi Jawa Timur.

Luthfi menjelaskan, wanita 32 tahun itu ditangkap setelah didapati membawa narkoba jenis sabu-sabu seberat 1,02 kilogram di dalam plastik putih yang dibungkus kertas karbon hitam dalam mesin kipas angin gantung.

Wiwik ditangkap di dekat Pasar Batu Bintang, Kecamatan Batu Marmar, Kabupaten Pamekasan, Provinsi Jawa Timur pada Jumat (9/7/2021) sekira pukul 18.45 WIB.

Ia menerangkan, aksi pelaku terbongkar setelah Tim Bea Cukai Pelabuhan Tanjung Emas Semarang yang curiga atas isi di dalam paket dari Malaysia expedisi JKS.

Kemudian, kata dia, informasi tersebut langsung ditindaklanjuti Unit Opsnal Ditresnarkoba Polda Jateng dengan melakukan controlled delivery terhadap paket tersebut ke alamat Desa Bleben, Dusun Rjing Tengah, Kecamatan Batu Marmar, Kabupaten Pamekasan, Provinsi Jawa Timur.

“Dari hasil profiling ditemukan barang yang mencurigakan, kami langsung turun ke lapangan untuk melihat langsung dan mengecek barang tersebut yang diduga narkotika amphetamine jenis sabu-sabu,” kata Luthfi saat rilis kasus pada Senin (19/7/2021).

Kombes Pol Lutfi Martadian juga menerangkan, bahwa barang bukti berupa paket narkoba ini akan dikirim melalui jalur penerbangan dari Malaysia menuju Jawa Timur, tepatnya di Madura melalui Kota Semarang.

Pada saat penangkapan tersangka dan barang bukti langsung dibawa ke Polres Pamekasan untuk proses pemeriksaan.

Kemudian, saat paket dibongkar ditemukan mesin kipas angin gantung yang di dalamnya terdapat 13 paket narkotika jenis sabu-sabu seberat 1.002,21 gram.

“Kita temukan di dalamnya bungkusan sebanyak 13 yang dibungkus kertas karbon untuk mengelabuhi petugas saat dicek dengan sinar X-Ray,” terangnya.

Untuk mempertanggung jawabakan perbuatanya, Tersangka kini diancam dengan Pasal 112 ayat (2) UU RI No 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika dengan ancaman pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 5 tahun dan paling lama 20 tahun dan denda maksimum Rp 8 miliar.(HS)

Share This

Satpol PP Kota Semarang Berjanji Akan Lebih Humanis Dalam Penegakan Aturan

Vaksinasi Dilakukan, Siswa Ingin Cepat Sekolah