Pesan Hendi Kepada Para Generasi Muda di Hari Anak Nasional

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi saat menemui salah satu warga saat memperingati Hari Anak Nasional, Kamis (23/7/2020) pagi.

 

HALO SEMARANG – “Apa yang dirasakan selama Covid?” tanya wali kota Semarang, Hendrar Prihadi.

“Gabut Pak,” jawab Levi. Sontak jawaban siswa kelas V SD Negeri Tambakaji 01 Semarang tersebut mengundang tawa Wali Kota yang akrab disapa Hendi itu.

Dialog tersebut terjadi pada kegiatan puncak peringatan Hari Anak Nasional (HAN) tingkat Kota Semarang, yang dilakukan secara daring (dalam jaringan), Kamis (23/7/2020) pagi.

Mengangkat tema ‘Menjadi Hebat Bersama Generasi Baru’, diskusi tersebut juga menghadirkan aktor Nicholas Saputra sebagai duta UNICEF Indonesia, dan diikuti secara daring oleh perwakilan anak-anak di Kota Semarang tingkat TK, SD, SMP, juga anak-anak berkebutuhan khusus yang tergabung dalam SEMARCAKEP.

Tak hanya Levi, Hendi juga tersambung secara daring dengan sejumlah anak di Kota Semarang, untuk mendengar cerita masing-masing.

Dengan penuh semangat, perwakilan anak-anak yang berasal dari SMP Negeri 12 Semarang, SMP Al-Azhar 14 Semarang, SMP Negeri 21 Semarang, SD Negeri Bojong Salaman 01, dan juga SD Negeri Tambakaji 01 Ngaliyan menjawab beberapa pertanyaan yang diajukan orang nomor satu di Kota Semarang.

Hendi pun berupaya menggali kesan dan pengalaman anak-anak selama masa pandemi yang mengharuskan mereka mengikuti Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ).

Kepada anak-anak, Hendi lantas menitipkan pesan untuk selalu hidup bersih, rajin cuci tangan, bersih-bersih diri setelah keluar rumah, rajin olahraga, dan aktif berkegiatan selama di rumah seperti bercocok tanam, selalu kreatif dalam belajar.

“Persoalan belajar daring ada. Tapi ini tuntutan zaman yang mau tidak mau harus kita ikuti,” ungkap Hendi.

Dalam bersosial media juga anak-anak diharapkan bijak untuk bisa menyaring sebelum sharing.

“Bijak dalam bermedia sosial, kalau tidak yakin dengan informasi baik konten, pesan singkat yang kita terima, tidak yakin dengan kebenarannya, jangan disebarkan ke temanmu,” lanjut Hendi.

Dirinya juga berpesan untuk selalu berperilaku positif.

Pasalnya sebagai warga Indonesia, Hendi mengingkatkan bahwa anak-anak Indonesia memiliki warisan leluhur yang harus dijaga, seperti menghormati orang yang lebih tua dan menghargai pendapat orang lain.

Di sisi lain pada peringatan Hari Anak Nasional tahun ini, Kota Semarang juga berhasil mendapatkan penghargaan dari Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), sebagai kota yang mempunyai komitmen dalam perspektif perlindungan anak. Kota Semarang menduduki peringkat 7 dari 208 Kabupaten/Kota se-Indonesia.

“Tentunya ini menjadi kado istimewa bagi seluruh warga Kota Semarang di tengah pandemi Covid-19 yang patut kita syukuri. Penghargaan ini sekaligus menjadi bukti bahwa semua komponen di Kota Semarang memiliki komitmen dan keseriusan terhadap upaya perlindungan anak,” pungkas Hendi.(HS)

Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.