Pesan Ganjar di Tahun Baru Hijriah: Yuk Bangun Kesadaran Taat Protokol Kesehatan

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo.

 

HALO SEMARANG – Peringatan menyongsong tahun baru 1442 Hijriah di lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, digelar sangat sederhana di Gedung Gradhika Bhakti Praja, Rabu (19/8/2020) malam.

Selain doa bersama untuk keselamatan bangsa dan negara, juga dilakukan penyerahan santunan kepada keluarga korban meninggal karena Covid-19, anak yatim, dan kaum dhuafa.

Momentum tersebut digunakan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo untuk menyampaikan pesan khusus kepada masyarakat Jawa Tengah.

Pesannya adalah agar seluruh masyarakat bersama-sama membangun kesadaran taat pada protokol kesehatan dan membangun kemanusiaan yang lebih tinggi.

Terlebih saat ini masalah Covid-19, baik di Jawa Tengah maupun di Indonesia, belum selesai.

“Ini kesempatan kita untuk menyampaikan kepada masyarakat, yuk kita bangun kesadaran bareng-bareng, taat pada protokol kesehatan yuk, dan kita tidak boleh patah semangat. Kita bisa bangkit memasuki tahun baru ini, sehingga mental kita selalu tetap membara,” katanya usai acara didampingi Wakil Gubernur Taj Yasin Maimoen dan Ketua MUI Jateng, Ahmad Daroji.

Ganjar menjelaskan, saat ini sangat penting untuk membangun kesadaran kolektif masyarakat tersebut.

Dia ingin kesadaran tersebut dibangun berdasarkan komunitas berbassis masyarakat, sehingga keberadaan Jogo Tonggo dan perluasannya ke lingkup yang lebih kecil menjadi sangat penting.

“Dari pada menghukum lebih baik membangun kesadaran meski pun sebagai pemerintah kita tidak bisa untuk tidak menegakkan hukum. Tidak bisa, (hukum) harus tetap ditegakkan tetapi kalau kesadaran dibentuk akan lebih baik,” jelasnya.

Ketua MUI Jateng, Ahmad Daroji mengatakan, pesan Gubernur untuk membangun kesadaran masyarakat tersebut bagus.

Maka dari itu, Gubernur meminta peran ulama dan tokoh masyarakat untuk ikut mensosialisaikan dan membangun kesadaran dan ketaatan pada protokol kesehatan tersebut.

“Beliau menghindari penindakan atau denda itu dan lebih mendahulukan membangun kesadaran masyarakat. Kami diundang oleh Gubernur untuk ikut menyadarkan masyarakat. Kiai ya harus ikut menyadarkan, Jogo Tonggo itu penting,” katanya.(HS)

Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.