in

Pepsodent Gelar Pelatihan dan Edukasi Kesehatan kepada 300 Santri PPTQ Al Hikmah Semarang

Kementerian Agama Republik Indonesia dan Unilever Indonesia menggelar kegiatan “Pelatihan Santri Berseri; Bercahaya, Sehat, dan Percaya Diri” di Auditorium & Wisma RSUD Dr Adhiyatma, MPH, Semarang, baru-baru ini.

HALO SEMARANG – Kementerian Agama Republik Indonesia dan Unilever Indonesia menggelar kegiatan “Pelatihan Santri Berseri; Bercahaya, Sehat, dan Percaya Diri” yang bertujuan meningkatkan kesadaran akan pentingnya kesehatan dan kebersihan dari kalangan santri dan santriwati.

Acara ini mendapat dukungan dari brand-brand lain di bawah naungan Unilever Indonesia, termasuk Pepsodent, yang tidak hanya berkaitan dengan kesehatan pada umumnya, tetapi juga kesehatan dan perawatan gigi dan mulut. Acara ini melibatkan 300 santri PPTQ Al Hikmah Semarang, yang berlangsung di Auditorium & Wisma RSUD Dr Adhiyatma, MPH, Semarang.

“Kesehatan itu merupakan sebuah anugerah yang diberikan Allah SWT kepada kita. Sehat, bebas dari segala macam penyakit, adalah kenikmatan, yang karenanya harus kita syukuri dan jaga sekuat tenaga,” ujar Gus Ali Zainal Abidin selaku Pengurus Pondok Pesantren Putri Tahfidzul Qur’an Al Hikmah Semarang, Kamis (15/2/2024).

Sementara Amin Handoyo, Lc dari Kanwil Kemenag Jawa Tengah yang hadir di acara tersebut menyampaikan, bahwa kesehatan dan kebersihan merupakan hal yang mendasar dari sisi santri, karena memang itu sudah banyak diajarkan dalam Islam melalui ilmu fiqih.

“Kami sangat mengapresiasi program ini, kehadiran Unilever ini bisa me-restore, melahirkan kembali, menyadarkan kembali akan pelajaran yang selama ini kami baca menurut agama Islam, namun mungkin ada sebagian dari kami yang belum melaksanakan secara baik,” katanya.

Kontribusi Pepsodent Program Santri Berseri

Selain memberikan edukasi terkait perawatan kesehatan gigi dan mulut, Pepsodent juga melakukan aktivitas Sikat Gigi Bersama. Sehingga para santri tidak hanya diberikan teori, namun melakukan bagaimana cara menyikat gigi dengan baik dan benar.

Dokter gigi Ratu Mirah Afifah, GCClinDent, MDSc, Head of Professional Marketing Personal Care Unilever Indonesia menyampaikan, Pepsodent dengan lebih dari 90 tahun kontribusinya di Indonesia, terus mewujudkan misinya dalam mendukung edukasi serta perawatan kesehatan gigi dan mulut. Berdasarkan data Riskesdas tahun 2018, 7 dari 10 orang Indonesia mengalami gigi berlubang dan di Kota Semarang ditemukan bahwa penduduk yang bermasalah dengan gigi dan mulut adalah 37,2%, serta hanya 2,21% yang memiliki perilaku menyikat gigi dengan benar.

Hal ini menunjukkan masih kurangnya kesadaran warga mengenai pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut. Padahal gigi dan mulut memiliki beragam fungsi yang digunakan sehari-hari seperti mengunyah agar makanan tercerna dengan baik, berbicara dan tersenyum. Selain itu, merawat kesehatan gigi dan mulut yang baik dapat meningkatkan rasa percaya diri dan kualitas hidup secara keseluruhan.

“Beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk menjaga kesehatan gigi dan mulut, termasuk melakukan sikat gigi setidaknya dua kali sehari, pagi dan malam sebelum tidur, dengan pasta gigi yang berkualitas dan mengandung flouride. Selain itu juga kontrol rutin ke rumah sakit atau klinik gigi setiap enam bulan sekali. Apabila terjadi gangguan pada kondisi gigi dan mulut dapat menyebabkan rasa tidak nyaman, sehingga mengganggu aktivitas sehari-hari,” jelas drg Mirah.

Program kampanye kesehatan, termasuk ‘Senyum Sehat Indonesia’, yang digagas Unilever Indonesia melalui brand Pepsodent merupakan satu upaya nyata dalam mengurangi permasalahan gigi dan mulut di Indonesia termasuk di Kota Semarang. Program yang menawarkan perawatan gigi tanpa biaya ini melibatkan sekolah dan pesantren, bertujuan menanamkan kebiasaan menyikat gigi pagi setelah sarapan dan malam sebelum tidur sesuai rekomendasi FDI (Fédération Dentaire Internationale).

Program edukasi dan pemberian perawatan gigi tanpa biaya telah dilaksanakan Pepsodent sejak tahun 2010 bekerja sama dengan PDGI, FKG, dan RSGM di seluruh Indonesia. Sementara melalui Program ‘Sekolah dan Pesantren Sehat’, Pepsodent sudah berhasil mengedukasi hampir 30 juta anak Indonesia.

Sebagai penutup, drg Mirah menyampaikan harapan, program ini bisa meningkatkan kesehatan gigi dan mulut secara merata bagi seluruh masyarakat Indonesia. “Program ini akan terus berlanjut sepanjang tahun 2024 hingga akhir tahun melalui peringatan World Oral Health Day (WOHD) dan Bulan Kesehatan Gigi dan Mulut Nasional (BKGN) di berbagai kota di Indonesia,” tandasnya.(HS)

Tak Laporkan Pajak, Pengusaha Divonis Hukuman Penjara dan Denda

Tokoh Agama Ajak Semua Pihak Legowo Menerima Hasil Pilpres