in

Pemkot Semarang Upayakan Pengembangan Desa Wisata Nongkosawit

Peluncuran pengembangan Desa Wisata Nongkosawit yang berlokasi di Kelurahan Nongkosawit, Kecamatan Gunungpati, Selasa (23/6/2020).

 

HALO SEMARANG – Menyusul kebijakan Pemerintah Kota Semarang yang memberikan kelonggaran salah satunya di sektor pariwisata, Kepala Disbudpar Kota Semarang, Indriyasari secara virtual melaunching pengembangan Desa Wisata Nongkosawit di Kelurahan Nongkosawit, Kecamatan Gunungpati, Selasa (23/6/2020).

Pengembangan Desa Wisata Nongkosawit itu sendiri adalah salah satu upaya Pemerintah Kota Semarang untuk mengangkat kearifan lokal yang ada, agar bisa menjadi destinasi wisata unggulan.

Sebagai salah satu desa wisata di Kota Semarang, Nongkosawit menyediakan berbagai konsep wisata menarik. Antara lain Curug Mahtukung, pemandangan sawah terasering, river tubing Kali Jedung (irigasi peninggalan Belanda), Hash-olahraga lintas alam dari kawasan Omah Pang menuju Curug Mahtukung, wisata edukasi penanaman padi, tarian Kunthulan, permainan Tubruk Ikan, dan Omah Pang (rumah panggung dari bahan pang/dahan pohon/tanaman) dan Pasar Kaget yang mengangkat potensi kuliner lokal seperti Nasi Tedhun dan Wedang Rojo berbahan empon-empon lokal.

“Dengan berbagai keunggulan yang sudah ada, saya rasa pengembangan Desa Wisata Nongkosawit ini Insyaa-Allah akan menjadikannya sebagai salah satu destinasi pariwisata unggulan di Kota Semarang,” ujar Iin, sapaan akrab Kepala Disbudpar Kota Semarang ini.

Pengembangan yang dilakukan, lanjut Iin, antara lain dengan mengembangkan ‘omah pang’ menjadi pasar tradisional.

“Nantinya di pasar tradisional dengan banyak omah pang ini akan dijual souvenir dan juga kuliner khas kelurahan Nongkosawit,” ujarnya.

Tidak hanya itu, berbagai perbaikan sarana dan infrastruktur seperti jalan dan tangga menuju Curug Mahtukung juga telah dilakukan. Harapannya wisata alam di desa wisata Nongkosawit akan semakin banyak yang mengunjungi.

Pihaknya juga menjelaskan jika selama pandemi Covid-19 ini, protokol kesehatan diterapkan bagi pengunjung Desa Wisata Nongkosawit.

“Pengunjung wajib pakai masker, pengecekan suhu tubuh, serta menyediakan hand sanitizer dan tempat cuci tangan. Ini kami terapkan guna mencegah persebaran Covid-19,” imbuh Iin.

Terlebih baru saja Kota Semarang mendapat penghargaan terkait konsep tatanan normal baru di lima sektor, di mana salah satunya Kota Semarang meraih juara pertama untuk sektor wisata klaster kota.

“Ini artinya Kota Semarang telah bersiap memasuki tatanan kehidupan normal baru. Dengan demikian, penerapan protokol kesehatan di sektor pariwisata menjadi satu hal yang wajib agar roda perekonomian tetap bisa berputar di tengah pandemi Covid-19,” pungkas Iin.(HS)

Share This

Selain SKD Aspal, Ganjar Temukan Modus Dompleng KK pada PPDB

Sambangi Penderita Covid-19 di Rumah Isolasi, Ganjar: Semangat Ya!