in

Pemkot Semarang Perketat PKM, Antisipasi Peningkatan Angka Covid-19

Sekda Kota Semarang, Iswar Aminuddin saat meninjau kampung siaga Covid-19 di Kampung Sekayu, Semarang, baru-baru ini.

 

HALO SEMARANG – Pemerintah Kota Semarang memutuskan untuk memperketat kembali aturan pembatasan kegiatan masyarakat. Hal itu dilakukan sebagai langkah antisipasi terhadap peningkatan angka penderita positif di wilayah ibu kota provinsi Jawa Tengah.

Atas dasar itu, Pemerintah Kota Semarang pun mengeluarkan revisi kebijakan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM) melalui Peraturan Wali Kota Semarang nomo 26 tahun 2021. Peraturan tersebut akan berlaku efektif mulai hari Senin, 7 Juni 2021.

Sekretaris Daerah Kota Semarang, Iswar Aminuddin, menerangkan, ada beberapa poin yang diatur ulang dalam revisi PKM yang dikeluarkan oleh Pemerintah Kota Semarang kali ini. Hal itu terkait jam operasional tempat usaha yang sebelumnya telah dilonggarkan, saat ini kembali diperketat. Pengetatan itu juga diberlakukan untuk operasional tempat perbelanjaan.

“Sejumlah poin kami berlakukan sebagai upaya pencegahan penularan Covid-19, di antaranya pembatasan jam operasional tempat usaha, tempat hiburan, resto, cafe, warung makan yang semula hingga pukul 00.00 dikurangi maksimal hingga pukul 23.00 WIB. Sementara untuk pasar modern, mal, swalayan dibatasi operasionalnya hingga pukul 22.00 WIB,” terang Iswar Aminuddin.

Lebih lanjut, Sekda Kota Semarang tersebut juga mengungkapkan untuk kegiatan sosial budaya, termasuk hajatan dapat dihadiri maksimal 100 orang tamu atau 50% dari kapasitas ruangan. Hal yang sama juga berlaku untuk aktivitas keagamaan dengan tetap menerapkan protokol kesehatan dan physical distancing.

Adapun kebijakan tersebut ditekankan sejalan dengan kebijakan pemerintah pusat, yang memberlakukan kembali pengetatan PPKM mikro sejak tanggal 1 Juni lalu. Iswar pun mengimbau masyarakat untuk tetap patuh dalam menjalankan protokol kesehatan.

“Ini semua demi kepentingan kita bersama. Angka kasus Covid-19 di Kota Semarang sempat melandai di angka 200-an, namun kini kembali meningkat tajam. Tentu menjadi warning buat kita semua untuk menempatkan protokol kesehatan sebagai langkah menekan persebaran Covid-19,” kata Iswar.

“Tak hanya Perwal, kami juga akan kembali memaksimalkan patroli terpadu, pemantauan kerumunan, mengoptimalkan Kampung Siaga Candi Hebat serta pengetatan pengawasan di tingkat kelurahan dan kecamatan,” tegasnya.(HS)

Share This

Operator Nakal Jadi Persoalan Pengelolaan BRT Trans Semarang

Cegah Penyebaran Covid-19, GOR Tri Lomba Juang Ditutup Sementara