Pemkab Pati Fokuskan Penanganan Klaster Covid-19

Bupati Pati Haryanto menyampaikan sambutan dalam peringatan Hari Kesehatan Nasional (HKN) tahun 2020, di Pendapa Kabupaten Pati. (Foto : patikab.go.id)

 

HALO PATI – Pemkab Pati untuk sementara akan fokus pada tiga klaster penyebaran Covid-19, yaitu tempat ibadah, pasar umum, dan tempat pendidikan.

Hal itu disampaikan Bupati Pati Haryanto, dalam peringatan Hari Kesehatan Nasional (HKN) tahun 2020 tingkat Kabupaten Pati, beberapa waktu lalu.

Untuk Pati, acara peringatan HKN diadakan di Pendapa Kabupaten Pati, diikuti oleh Bupati Pati Haryanto, Sekda Pati Suharyono, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Pati, para pejabat struktural dari BPKAD, Kepala Bappeda, Disnaker, Dinas Sosial, beberapa direktur RS negeri maupun swasta, serta para perwakilan tenaga medis.

Dalam sambutannya, Haryanto mengatakan tujuan dari peringatan HKN adalah untuk mengingatkan kembali masyarakat, tentang pentingnya kesehatan, khususnya di tengah pandemi Covid-19 sekarang ini.

“Hal seperti ini memang perlu diingatkan kepada masyarakat. Sekarang ini masyarakat justru semakin lama malah semakin menyepelekan Covid-19. Sehingga akhirnya bukan hanya berdampak kepada masyarakat, tetapi juga berdampak pada tugas para dokter dan tenaga medis yang semakin berat,” kata Bupati Pati.

Haryanto juga mengutarakan bahwa usaha pemutusan mata rantai yang belum maksimal memang tidak hanya terjadi di Kabupaten Pati saja, tetapi juga di daerah lainnya.

“Sehingga untuk memaksimalkan usaha tersebut, saya sudah mengadakan rapat bersama Tim Penanganan Satgas Covid-19, dengan memfokuskan untuk sementara pada 3 kluster. Jika usaha ini dapat tertangani dengan baik, diharapkan dapat memutus mata rantai atau mengurangi grafik kasus Covid-19 di Kabupaten Pati.” Kata dia.

Dia juga mengapresiasi kinerja dari para direktur dan tenaga medis di RS negeri dan swasta, karena usaha keras mereka untuk dapat menangani masyarakat yang terkena Covid-19.

“Jadi ini keseriusan kita. Mulai dari para tenaga medis hingga dukungan dari Lab PCR yang kita punya sekarang ini. Namun, kita tetap memaksimalkan terutama terkait Lab PCR tersebut, yaitu dengan cara meningkatkan lebih banyak jumlah sampel agar dapat ditangani di Lab PCR ini. Sehingga, dana yang kita keluarkan untuk Lab PCR ini tidak sia-sia dan dapat dipergunakan semaksimal mungkin.” ujar Bupati Pati.

Launching SIPAKK

Selain terkait dengan Covid-19, pada peringatan HKN tersebut Bupati juga me-launching aplikasi Sistem Informasi Penilaian Angka Kredit dan Kinerja (SIPAKK) Terpadu yang diperuntukkan bagi para tenaga kesehatan.

“Tujuan dari adanya aplikasi ini adalah untuk menyederhanakan proses pengurusan angka kredit yang awalnya manual, menjadi lebih mudah dengan cara online. Selain itu, hasilnya juga memiliki akurasi yang tinggi, adil, dan transparan”, jelas Bupati Pati.

SIPAKK Terpadu ini, lanjut Bupati, diharapkan dapat menjadi pemicu semangat para tenaga kesehatan untuk meningkatkan kinerjanya. (HS-08)

Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.