in

Pemkab Jepara Masukkan Surplus Beras ke Cadangan Pemerintah untuk Kendalikan Inflasi

Rapat koordinasi stabilitas pasokan dan harga pangan, di aula Sultan Hadlirin Gedung OPD Bersama Kabupaten Jepara, Kamis (26/10/2023). (Foto : jepara.go.id)

 

HALO JEPARA – Pemerintah Kabupaten Jepara memanfaatkan surplus beras sebagai salah satu strategi pengendalian inflasi.

Surplus beras yang setiap tahun dicapai, dimasukkan dalam cadangan pangan pemerintah.

Hal tersebut dikatakan Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Jepara, Edy Sujatmiko, dalam rapat koordinasi stabilitas pasokan dan harga pangan, yang berlangsung di Aula Sultan Hadlirin Gedung OPD Bersama Kabupaten Jepara, Kamis (26/10/2023).

Kegiatan ini diikuti kepala perangkat daerah terkait, perwakilan toko kebutuhan pokok masyarakat (kepokmas), asosiasi lumbung pangan, gabungan kelompok tani, hingga produsen komoditas kepokmas yang banyak bersinggungan dengan inflasi.

Menurut Edy Sujatmiko, Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kabupaten Jepara, setiap tahun selalu mengalokasikan beras produksi petani setempat untuk cadangan pangan.

“Jadi saat ada kenaikan harga, insyaallah beras cadangan kita cukup (untuk digunakan dalam pengendalian harga),” kata Edy Sujatmiko, seperti dirilis jepara.go.id.

Berdasar datadi DKPP Kabupaten Jepara, produksi padi di wilayah tersebut sampai dengan September 2023 mencapai 219,6 ribu ton.

Jumlah itu setara dengan penyediaan beras hampir 130,5 ton. Namun kebutuhan beras untuk bahan pangan masyarakat sampai September, hanya 63,19 ribu ton.

Sedangkan kebutuhan beras di Jepara dalam rentang waktu satu tahun sebanyak 84,26 ribu ton.

Andai tak ada lagi tambahan produksi padi di sisa waktu tahun ini, Jepara tetap surplus beras hingga 46 ribu ton.

Dari pantauan di lapangan, masih terdapat sejumlah areal tanam padi yang melangsungkan produksi musim tanam ketiga dan belum memasuki masa panen.

Edy Sujatmiko dalam paparannya menyebut, pengelolaan cadangan pangan pemerintah untuk menjaga ketahanan pangan adalah salah satu strategi pemerintah daerah dalam mengendalikan inflasi.

Beberapa strategi lain di antaranya gerakan pangan murah; operasi pasar murah; penjualan beras Bulog ke pasar tradisional; kerja sama antardaerah, stabilisasi pasokan pangan; pengawasan mutu, gizi, dan keamanan pangan; serta pengentasan kerawanan pangan dan mutu gizi.

Selain Edy Sujatmiko, narasumber lain dalam kegiatan itu adalah Kepala Cabang Bulog Pati Eko Hendratmoko serta Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Jepara Zamroni Lestiaza. Dialog dipandu Kepala Diskominfo, Arif Darmawan. (HS-08)

Lawan Stunting, Dinas Perikanan Jepara Gelar Lomba Masak Ikan

Nguri Uri Budaya, Diskominfo Boyolali Gelar Festival Thek Thek 2023