in

Pantau Jemaah, Gabungan Tim EMT, P3JH, Linjam dan Petugas Sektor Disiagakan di Jalur Jamarat

Juru Bicara PPIH Pusat Akhmad Fauzin. (Foto : kemenag.go.id)

 

HALO JAKARTA – Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) menyiagakan petugas kesehatan gabungan, pada puncak haji mendatang, khususnya di Mina.

Selain Pos Kesehatan utama Mina, petugas dari tim Emergency Medical Team (EMT), tim Pertolongan Pertama pada Jamaah Haji (P3JH), tim perlindungan jemaah (Linjam), dan petugas sektor, akan ditempatkan di sepanjang jalur menuju Jamarat.

“Gabungan 4 unsur ini akan dibagi menjadi beberapa tim yang akan melakukan pelayanan kesehatan bergerak dari pos ke pos di jalur atas dan bawah jamarat,” kata Juru Bicara PPIH Pusat,  Akhmad Fauzin, dalam keterangan di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta.

“Tim gabungan ini akan melakukan skrining dan pengamatan kesehatan jemaah yang berlalu-lalang, sehingga bisa memberikan bantuan kesehatan bagi jemaah haji yang membutuhkan,” lanjut Fauzin, Sabtu (24/06/2023).

Menurut Fauzin, PPIH menilai, pada puncak haji salah satu titik kritis adalah saat prosesi di Mina, oleh karenanya dibuat tim gabungan dari EMT, P3JH, Linjam dan petugas sektor.

“Seluruh petugas baik dari Kemenkes, Kemenag dan institusi lainnya bersiaga lebih dekat lagi dengan jemaah memberikan bantuan bagi jemaah,” katanya.

Perlu diketahui, jelas Fauzin, PPIH Arab Saudi membentuk Emergency Medical Team (EMT). EMT bertujuan untuk menurunkan angka kesakitan (morbiditas) dan angka kematian (mortalitas) jemaah haji Indonesia di Arab Saudi.

“EMT sebelumnya dikenal dengan nama Tim Gerak Cepat. Tim ini difungsikan untuk lebih dekat dengan jemaah haji dan bertugas melaksanakan deteksi dini, tanggap darurat pada kejadian kegawatdaruratan medis, dan melaksanakan rujukan jemaah haji yang membutuhkan perawatan di KKHI dan RSAS,” jelasnya.

Fauzin menambahkan, salah satu strategi penyelenggaraan kesehatan haji tahun ini, PPIH menyiapkan dokter spesialis sebagai EMT yang ditempatkan di setiap sektor sehingga kegawatdaruratan medis lebih cepat tertangani.

Fauzin mengatakan, pada hari ke-33 operasional penyelenggaraan ibadah haji, mengutip data dari Sistem Informasi dan Komputerisasi Haji Terpadu (Siskohat) hingga tanggal 23 Juni 2023, pukul 24.00 WIB, jumlah Jemaah gelombang II yang telah tiba di King Abdul Aziz International Airport (KAAIA) Jeddah berjumlah 104.814 orang atau 274 kelompok terbang.

“Jemaah haji kuota tambahan yang telah di Bandara AMAA Madinah hari berjumlah 874 orang, secara keseluruhan jemaah haji kuota tambahan yang telah di Arab Saudi sampai dengan hari ini berjumlah 3.862 atau 13 kloter,” ujar dia.

Sehingga total kedatangan Jemaah Haji Indonesia di Arab Saudi, ungkap Fauzin berjumlah 209.989 orang atau 550 kelompok terbang. Sementara, jemaah haji khusus yang sudah tiba di Arab Saudi sebanyak 13.256 orang yang tergabung dalam 230 Penyelenggara Ibadah Haji Khusus (PIHK).

Jemaah yang wafat, kata Fauzin bertambah 6 orang yaitu atas nama A Turmudzi A Ngajeri (84 tahun) SOC 29, Faad Gafur Djima (72 tahun) UPG 16, Oman Imawan Sumarno (67 tahun) JKS 27, Repen Reso Pawiro (85 tahun) PLM 01, Damah Warji Rasmad (91 tahun) JKS 45, dan Jafar Mursalim Lede (51 tahun) LOP 06

“Sehingga sampai dengan hari ini, total jemaah yang wafat di Arab Saudi sebanyak 123 orang. Sementara suhu di Makkah hari ini berkisar antara 31°C sampai dengan. 42°C,” ungkapnya. (HS-08)

Jelang HUT Bhayangkara ke-77, Polri Gelar Bhakti Kesehatan Operasi Katarak

Berusia Setahun, RSUD Sukowati Tangen Berkomitmen Tingkatkan Mutu Pelayanan