Pandemi Tak Halangi Pemerintah Sediakan 777.708 Rumah Untuk Masyarakat Berpenghasilan Rendah

Foto : PU.go.id via Setkab.go.id

 

HALO SEMARANG – Pandemi Covid-19 rupanya tak menghalangi Pemerintah Pusat untuk menyediakan rumah bagi masyarakat berpenghasilan rendah.

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), hingga awal Desember 2020, berhasil merealisasikan 777.708 unit rumah, dari dari target 900 ribu unit rumah, dalam Program Sejuta Rumah.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, seperti dirilis Setkab.go.id mengatakan akan terus melanjutkan penyediaan rumah bagi masyarakat berpenghasilan rendah, melalui Program Sejuta Rumah yang dicanangkan Presiden Jokowi sejak 29 April 2015.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, Program Sejuta Rumah terus dilaksanakan agar setiap warga negara Indonesia dapat memiliki dan tinggal di rumah yang layak huni. Apalagi di masa pandemi saat ini rumah menjadi salah satu hal penting bagi masyarakat agar bisa terhindar dari penularan virus

“Program Sejuta Rumah akan tetap dilanjutkan karena rumah merupakan salah satu kebutuhan pokok masyarakat yang harus dipenuhi,” ujar Basuki, seperti dirilis Setkab.go.id.

Optimistis Capai Target

Direktur Jenderal Perumahan Kementerian PUPR, Khalawi Abdul Hamid menyatakan optimistis hingga akhir tahun 2020, realisasi program dapat mencapai 900 ribu unit.

“Kami (Kementerian PUPR) tetap optimistis, Program Sejuta Rumah diperkirakan dapat mencapai angka 900 ribu unit,” ujar Khalawi.

Khalawi menjelaskan, perkiraan atau prognosis tersebut merupakan hasil dari perhitungan pembangunan rumah masyarakat yang dibangun oleh Kementerian PUPR dan mitra kerja, baik pengembang perumahan, perbankan, pemerintah daerah, kementerian/lembaga terkait, dan masyarakat.

Khalawi menjelaskan bahwa angka capaian 777.708 unit rumah tersebut berasal dari hasil pembangunan rumah untuk masyarakat berpenghasilan rendah sebanyak 584.474 unit dan rumah untuk masyarakat yang bukan berpenghasilan rendah sebanyak 193.234 unit.

“Pada Program Sejuta Rumah ini komposisi pembangunan rumah untuk MBR adalah 70 persen dan sisanya sebanyak 30 persen adalah untuk bukan masyarakat berpenghasilan rendah,” kata Khalawi.

Menurut Khalawi, pembangunan rumah yang dibangun oleh Kementerian PUPR, yakni melalui pembangunan rumah swadaya dan Dana Alokasi Khusus (DAK) perumahan sebanyak 128.356 unit. Selanjutnya adalah pembangunan rumah yang dilaksanakan oleh kementerian lain sebanyak 51.136 unit.

Ditambahkan Khalawi, pemerintah daerah pun ikut serta dalam pembangunan rumah sebanyak 32.758 unit. Sedangkan para pengembang perumahan juga tetap bersemangat membangun hunian layak bagi masyarakat.

“Kami mencatat pembangunan rumah yang dilaksanakan oleh pengembang perumahan adalah 365.816 unit. Kami harap pengembang perumahan bisa lebih bersemangat karena rumah layak huni sangat dibutuhkan oleh masyarakat,” tandas Khalawi.

Lebih lanjut, Khalawi menerangkan, sumber capaian Program Sejuta Rumah juga berasal dari Corporate Social Responsibilty (CSR) perusahaan swasta. Jumlah rumah yang terbangun dari hasil CSR tercatat 3.590 unit dan masyarakat secara mandiri adalah 2.818 unit.

Selain menyerap tenaga kerja, Khalawi mengatakan setidaknya ada ratusan industri yang akan bergerak guna menyuplai kebutuhan proyek pembangunan rumah.

“Perumahan menjadi salah satu sektor utama dalam upaya pemulihan perekonomian nasional, terutama untuk penggunaan material yang diproduksi di dalam negeri,” ujarnya. (HS-08)

Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.