Mudik Diperbolehkan, Ganjar Minta Sopir Jadi Prioritas Divaksin

Gubernur Ganjar Pranowo melakukan tinjauan ke SMAN2, SMPN6, SDN Dukuh 01, dan SMKN 1 Kota Salatiga yg telah melakukan simulasi sekolah tatap muka. Rabu (17/3). (Foto : Humas Jateng)

 

HALO SALATIGA – Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo meminta Pemerintah Pusat memprioritaskan sopir angkutan umum untuk mendapatkan vaksin Covid-19, sebelum ada keputusan diperbolehkannya mudik Lebaran tahun ini.

Hal itu disampaikan Ganjar, saat cek vaksinasi di RSUD Salatiga dan RST dokter Asmir Salatiga, Rabu (17/3). Selain sopir angkutan umum, Ganjar juga mengusulkan agar kelompok yang setiap hari berhubungan dengan masyarakat, termasuk pedagang pasar harus jadi prioritas.

“Yang jadi prioritas ya masyarakat, terutama pedagang pasar. Saya juga usulkan sopir diprioritaskan, karena Pak Menhub kan bilang kemungkinan tahun ini boleh mudik. Saya kita kelompok-kelompok yang setiap hari berhubungan dengan masyarakat, itu yang harus dijadikan prioritas,” kata Ganjar.

Selain itu, Ganjar juga memastikan program vaksinasi di Jawa Tengah terus berjalan. Selama ini, program vaksinasi telah berjalan bagus dan lancar.

“Ini tinggal nunggu saja, kalau vaksin sudah datang kita genjot lagi. Mudah-mudahan seperti hitung-hitungan bersama pak Menteri Kesehatan dalam rapat kemarin kan Mei bisa digaspol, biar lebih cepat,” ucapnya.

Gubernur Ganjar Pranowo melakukan tinjauan ke SMAN2, SMPN6, SDN Dukuh 01, dan SMKN 1 Kota Salatiga yg telah melakukan simulasi sekolah tatap muka. Rabu (17/3). (Foto : Humas Jateng)

Terkait vaksinasi tahap kedua untuk lansia dan pelayan publik yang jumlahnya sekitar 5,3 juta di Jateng, Ganjar mengatakan belum semuanya dapat terlaksana. Sebab, jatah vaksin yang ada belum bisa memenuhi.

“Belum semuanya, jadi pelayan publik kan banyak sekali, semua masih berjalan. Apalagi yang kategori guru, ini belum semuanya,” jelasnya.

Ia juga masih menunggu kiriman vaksin dari pemerintah pusat untuk menyelesaikan target vaksinasi lansia serta pelayan publik itu.

“Sampai hari ini belum ada droping vaksin lagi. Kemarin kita sudah komunikasi dengan Pemerintah Pusat dan informasinya sebentar lagi dikirim,” tegasnya. (HS-08)

bawah-berita-dprd-semarang
Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.