in

Mendagri Minta Kepala Daerah Percepat Vaksinasi

Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian (Foto: Setkab.go.id)

 

HALO SEMARANG –  Daerah-daerah kepulauan yang tak mudah untuk diakses, berhasil melakukan vaksinasi massal dengan cakupan cukup tinggi. Hal ini membuktikan bahwa rendahnya cakupan vaksin, tak bisa serta merta dikaitkan dengan kondisi geografis suatu wilayah yang berupa kepulauan.

Hal itu diungkapkan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian, untuk mendorong kepala daerah, agar menggenjot percepatan vaksinasi Covid-19 di daerahnya.

Mendagri memberi contoh, Kepulauan Riau (Kepri) sebagai provinsi kepulauan, memiliki capaian vaksinasi yang cukup tinggi.

“Bulan lalu saya ke Kepri, Batam tersendiri, Bintan tersendiri, ada pulau terluar di Laut Cina Selatan, Pulau Sekatung, kemudian Kepulauan Anambas, ombaknya besar, tapi capaian vaksinnya tinggi. Padahal pulau terjauh,” kata dia, seperti dirilis Setkab.go.id, Jumat (24/12).

Karena itu menurut Tito, kepala dearah lain harus melakukan terobosan dan inovasi kreatif, untuk mengejar target cakupan vaksinasi di wilayahnya. Dia juga memberi contoh tiga daerah, yang cakupan vaksinasinya tinggi.

“Perlu ada terobosan-terobosan kreatif dalam rangka mempercepat vaksinasi. Belajar dari pengalaman daerah-daerah lain yang sudah sukses, seperti DKI di atas 100 persen, Bali yang hampir mencapai 100 persen, kemudian Daerah Istimewa Yogyakarta,” ungkap Mendagri.

Tiga daerah tersebut, menurut dia berhasil mencapai target vaksinasi, karena menggunakan basis administrasi pemerintahan.

“Seperti yang dilakukan DKI dan Bali. Di Bali dimulai berbasis banjar (kampung). Setiap kampung ada balai banjar. Sehingga terjadi penyebaran vaksinator di setiap banjar, kampung lebih kecil daripada desa. Setelah itu kepala banjarnya aktif memanggil masyarakat, siapa yang belum divaksin, dia diundang ke sana. Di sana kecepatan vaksin sangat cepat sekali. Itu juga tidak ada pengumpulan massa, sehingga tidak ada penularan juga,” urainya.

Di Jakarta, lanjut Tito, dilakukan dengan basis pemerintahan Rukun Warga (RW). Jadi per RW, begitu vaksin datang dibagi sekaligus dengan sarana prasarananya. Kecepatannya lebih tinggi lagi daripada Bali karena berbasis RW.

“Mobilisasinya lebih mudah karena ada tokoh-tokoh masyarakat di RW,” lanjutnya.

Cara lain yang dapat dilakukan daerah, papar Tito, yaitu pelaksanaan berbasis pusat vaksinasi, seperti di gelanggang olahraga atau GOR. Dengan dipusatkan di gedung tertentu, maka peserta vaksinasi akan diundang untuk ke lokasi tersebut.

“Kelebihannya lebih mudah, disentralisir, vaksinatornya ada di situ, ada doorprize,” imbuhnya.

Namun Tito tidak memungkiri jika terdapat sejumlah kendala dalam pelaksanaan dengan metode seperti ini, di antara hambatan dalam memobilisasi masyarakat terutama kelompok lanjut usia (lansia).

“Orang tua susah untuk dibawa ke sana, karena susah jalan, sakit, problem untuk mobilisasi orang untuk ke situ,” ujarnya.

Tito pun mengingatkan adanya potensi kerumunan dalam pelaksanaan vaksinasi terpusat ini, yang dapat meningkatkan risiko penularan Covid-19.

Metode lain yang dapat digunakan adalah dengan menggunakan pendekatan secara mobile, seperti dengan menggunakan kendaraan, lab truck, hingga dengan berbasis kapal untuk daerah kepulauan. Dengan menggunakan kendaraan, vaksinator dapat masuk ke kampung-kampung dan mendatangi masyarakat yang akan divaksinasi.

“Karena masyarakatnya malas datang, jadi jemput bola. Selain itu door to door, terutama yang lansia. Diharapkan lansia jadi prioritas,” kata Mendagri.  (HS-08)

Sampaikan Ucapan Selamat Natal, Gus Yaqut Ajak Umat Kristiani Perkuat Persaudaraan

Disarpus dan SMA 3 Surakarta Jadi Percontohan Tempat Ramah Anak