in

Ma’ruf Amin Senang, Penurunan Angka Kemiskinan Ekstrem di Jateng Sesuai Harapan

Wakil Presiden Ma’ruf Amin melakukan kunjungan kerja ke Desa Kangkung, Kecamatan Mranggen, Kabupaten Demak, Selasa (4/4/2023).

HALO DEMAK – Wakil Presiden Ma’ruf Amin melakukan kunjungan kerja di Jawa Tengah, Selasa (4/4/2023). Pada akhir kegiatan kunjungan di Jateng, Ma’ruf mengecek program penurunan angka kemiskinan ekstrem di provinsi yang dipimpin Ganjar Pranowo.

Lokasi yang dicek Ma’ruf Amin adalah Desa Kangkung, Kecamatan Mranggen, Kabupaten Demak. Di desa itu, Ma’ruf senang karena program penurunan kemiskinan ekstrem telah berjalan dan hasilnya sesuai harapan.

Hal itu terlihat saat Ma’ruf yang didampingi istri berdialog dengan Camat Mranggen, Wiwin Edi Widodo. Dalam kesempatan itu, Wiwin menerangkan kondisi kemiskinan ekstrem di kecamatan tersebut, cara intervensinya dan juga hasilnya seperti apa.

“Kami ini masuk sebagai salah satu daerah dengan kemiskinan ekstrem. Di wilayah kami, ada 1.698 kepala keluarga yang masuk kategori miskin ekstrem termasuk di Desa Kangkung ini,” terang Wiwin.

Awalnya, pihak kecamatan melakukan pendataan siapa saja warganya yang masuk kategori miskin ekstrem. Setelah itu, intervensi dilakukan dengan bekerja sama antara pemerintah desa, kecamatan, kabupaten, provinsi dan nasional.

“Karena seperti pesan Pak Ganjar Pranowo, mengatasi kemiskinan itu harus dikeroyok bersama-sama. Dan Alhamdulillah, dengan semangat itu, kemiskinan ekstrem turun drastis. Di Desa Kangkung ini saja, hanya tinggal 30 persen,” terangnya.

Ma’ruf Amin penasaran intervensi apa yang dilakukan sehingga kemiskinan bisa turun 70 persen. Wiwin menerangkan, pihaknya melakukan pemberdayaan UMKM, keterampilan, dan lainnnya yang dapat menghasilkan nilai tambah bagi ekonomi masyarakat.

“Selain itu, kami juga berikan akses permodalan dan bantuan pemasaran bagi warga agar mereka bisa mandiri. Dan hasilnya luar biasa memberikan perubahan bagi ekonomi masyarkat,” terangnya.

Ma’ruf Amin tampak puas mendengar penjelasan dari Wiwin. Ia pun terlihat mengacungkan jempol, sebagai tanda apresiasi atau tanda puas karena program penurunan angka kemiskinan ekstrem bisa dijalankan dengan baik di Jateng.

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo yang mendampingi kunjungan kerja Ma’ruf Amin mengatakan, pihaknya sangat serius dalam penanganan kemiskinan ekstrem di Jawa Tengah. Sejumlah program baik program pusat maupun daerah digabungkan agar progresnya bisa lebih cepat.

“Setiap minggu kami evaluasi. Beberapa daerah yang masuk kategori miskin ekstrem, kami dorong agar melakukan percepatan. Mereka kan dorong melakukan pendataan, berapa RTLH, jamban, air, listrik, akses pekerjaan atau difabilitas yang ada. Siapa yang sudah dapat bantuan, siapa yang belum dan siapa yang harus dijamin negara tiap bulannya,” katanya.

Pendataan itu sudah berjalan 100 persen. Saat ini, intervensi juga sudah dilakukan, hanya tinggal percepatan. Ia berharap penurunan angka kemiskinan ekstrem dapat terwujud tiga bulan ke depan.

“Memang kendalanya ya sumber anggaran yang terbatas. Tapi kita tidak boleh putus asa, masih ada Baznas, CSR dan filantropfi yang bisa kami optimalkan untuk melakukan percepatan. Kami genjot agar program ini selesai sesuai target yang ditetapkan Pak Wapres, yakni 2024,” pungkasnya.(HS)

Dampingi Wapres Tinjau MPP Semarang, Ganjar Dorong Percepatan Digitalisasi

Dua Jasad Kasus Pembunuhan Dukun Palsu Mbah Slamet Kembali Ditemukan, Total Ada 12 Korban