in

Mahfud MD Khawatirkan Politik Uang dalam Pemilu 2024

Menko Polhukam Mahfud MD. (Foto : polkam.go.id)

 

HALO SEMARANG – Menko Polhukam Mahfud MD mengkhawatirkan Pemilu 2024 cenderung ke arah transaksional atau politik uang.

Ia menduga hal itu disebabkan pendapatan per kapita masyarakat Indonesia yang masih sangat rendah.

Atas dasar itu, Menko Mahfud menegaskan, suara masyarakat berpotensi dimanfaatkan ‘dibeli’ oleh politisi. Diharapkannya, pendapatan per kapita masyarakat Indonesia naik menjadi US$5.500.

“Pemilu kita nampaknya masih akan transaksional, karena pendapatan per kapita masih rendah. Demokrasi semakin baik, jika pendapatan per kapita naik 5.500 dolar Amerika Serikat, sekarang masih 4.500 dolar Amerika,” ujar Mahfud, Senin (9/10/23).

Menko Mahfud membeberkan, praktik politik transaksional tidak hanya terjadi jual-beli suara antara pemilih dengan kontestan, namun juga dengan parpol.

“Sistem demokrasi di Indonesia belum sempurna. Namun saat ini demokrasi dianggap sebagai sistem pemerintahan yang paling baik,” ucap Menko Mahfud.

Di satu sisi, Menko Mahfud menekankan, ketidaksempurnaan demokrasi di Indonesia dapat menimbulkan risiko besar bagi rakyat.

Seperti risiko salah memilih pemimpin, politik transaksional, hingga munculnya para pembohong yang suka memuji dirinya sendiri.

“Demokrasi tetap dianggap yang terbaik karena ada peran rakyat di situ secara berkala maupun reguler untuk memenuhi tuntutan. Dan kebutuhan masyarakat,” terang Menko Mahfud. (HS-08)

Hasil Asian Games Hangzhou Bahan Evaluasi Menuju Olimpiade Paris 2024

Wali Kota Semarang Instrusikan Camat dan Lurah Petakan Lahan Kering yang Berpotensi Kebakaran