in

Ma’had UIN Malang Punya Gedung Baru dengan Kapasitas 5.500 Mahasiswa

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas meninjau pembangunan kampus 3 UIN Malang, Jumat (26/1/2024). (Foto : Kemenag.go.id)

 

HALO SEMARANG – Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas meresmikan gedung Ma’had dan Islamic Tutorial Center (ITC), di Kampus III UIN Maulana Malik Ibrahim Malang.

Gedung Ma’had atau Asrama ini didesain mampu menampung 5 000 mahasiswa baru. Peresmian ditandai dengan pemotongan pita oleh Menag.

“Kita akan sama-sama meresmikan gedung Ma’had dan ITC UIN Malang. Semoga kita semua diberikan nikmat sehat dan kelancaran,” ungkap Menag di Malang, Jumat (26/1/2024), seperti dirilis kemenag.go.id.

Ma’had yang dibangun UIN Malang ini, merupakan satu-satunya asrama yang mampu menampung seluruh mahasiswa tingkat pertama.

Menag mengingatkan dengan pembangunan gedung megah ini, ada beban berat yang diemban,

“Dengan beban berat ini, tentu tantangannya tidak mudah. Nah hal itulah yang perlu bersama kita cari solusinya. Terutama terkait keberlanjutan pemanfaatan gedung tersebut,” ungkap Menag.

Salah satu upaya yang bisa dilakukan adalah memanfaatkan aset yang dimiliki Perguruan Tinggi.

Menurutnya, banyak aset yang bisa dimanfaatkan dengan baik dalam upaya menyokong keberlanjutan operasional kampus.

Karena membangun dinilai lebih lebih mudah, dibanding mempertahankan kelayakan fungsi dari gedung tersebut.

“Jadi harus ada kreatifitas dalam mengelola keuangan kampus. Agar berkelanjutan dalam pengelolaan operasional gedungnya,” ucap Menag.

Selain itu, upaya lain yang bisa dilakukan adalah terkait tata laksana pengelolaan asrama.

Menurut Gus Men, hingga saat ini, belum ada kejelasan struktur organisasi yang membuat pengelolaan lebih profesional.

“Kemudian terkait status struktur di Ma’had, jangan dibiarkan tidak jelas. Ini perlu diperbaiki. Harus menjadi hal yang bergengsi, agar lebih baik,” ungkapnya.

Ia pun berharap gedung megah ini dapat memberikan manfaat yang besar, baik kepada mahasiswa maupun pengembangan keilmuan.

Terakhir, Menag merasa senang dengan proses pembangunan yang begitu cepat. Bahkan, masih menyisakan 100 hari lebih dari target yang ditetapkan.

“Karena tergolong cepat pengerjaannya, semoga ini dicontoh oleh yang lain,” harapnya.

Rektor UIN Malang, M Zainudin menjelaskan bahwa gedung Ma’had dan ITC dibangun di area Kampus III UIN Malang, dengan desain lafadzbasmalah (Bismillahirrahmanirrahim).

“Tahap pertama yang dibangun sekarang ini adalah lafadz Ar-Rahim, dengan biaya dari SFD dan dana pendamping proyek dari Pemerintah Indonesia dengan total 63, 9 juta USD atau Rp960 Miliar yang dibangun di atas lahan 12 ha dari total tanah 100 ha,” jelasnya.

Tahun ini, UIN Malang berencana menerima 5.500 mahasiswa S1, sesuai dengan kapasitas ma’had.

“Karena di kampus ini seluruh mahasiswa baru wajib tinggal di ma’had selama minimal satu tahun untuk pengembangan wawasan keislaman khas pesantren dan penguatan karakter,” ungkapnya.

Ke depan, lanjut Rektor, setelah selesainya pembangunan gedung Ar-Rahim ini diharapkan dapat menerima mahasiswa baru hingga 7-10 ribu untuk memenuhi Angka Partisipasi Kasar (APK) dalam rangka Perluasan Akses Pendidikan.

Terakhir, Zainudin mwngucapkan terima kasih atas dukungan Menteri Agama dalam pembangunan ini, Ia pun berharap pembangunan bisa segera rampung.

“Semoga proses pembangunan kampus III ini lancar sesuai target, dan sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku,” tutupnya. (HS-08)

Menang Meyakinkan, Jadi Bersemangat Lagi

Rekor, 126.057 Peserta Daftar Pelatihan Kemenag di MOOC Pintar