in

Lebih 2.000 Orang di Indonesia Berurusan dengan Hukum karena Lakukan Kekerasan Atasnamakan Agama

Pertemuan BNPT dan delegasi Al-Azhar As-Syarif, Mesir. (Foto : bnpt.go.id)

 

HALO SEMARANG – Penyalahgunaan narasi agama dalam terorisme, tidak hanya menjadi permasalahan bagi Indonesia, tetapi juga negara lain dengan penduduk mayoritas muslim. Fenomena ini menciptakan stigma buruk terhadap agama Islam dan pemeluknya.

Kepala Badan Nasional Penanggulanhan Terorisme (BNPT), Komjen Pol Dr Boy Rafli Amar MH, menjelaskan di Indonesia terdapat lebih dari 2.000 orang yang telah berurusan dengan hukum positif negara, karena melakukan kekerasan mengatasnamakan agama. Belum lagi WNI yang berangkat ke wilayah konflik menjadi foreign terrorist fighter (FTF).

Melihat fenomena tersebut, BNPT merasa perlu mempererat kerja sama dengan Al-Azhar Mesir dalam membumikan ajaran agama yang moderat dan damai bagi seluruh umat.

“Dikarenakan banyak korban dari penyalahgunaan narasi agama, salah satu strategi kami adalah menjalin kemitraan dengan tokoh-tokoh agama dalam memperkenalkan toleransi dalam berbangsa dan bernegara, menjadikan Islam yang rahmatan lil alamin, kami tidak ingin aksi terorisme distigmakan dengan orang muslim atau ajaran Islam,” kata Kepala BNPT, saat bertemu delegasi Al-Azhar As-Syarif, Mesir, Selasa (21/6/2022) seperti dirilis bnpt.go.id.

Sekjen Hay’at Kibar Ulama Al-Azhar, Prof Dr Hasan Shalah Al-Shagir, menjelaskan insitiusi pendidikan di bawah Al-Azhar, telah melakukan kontra radikalisasi melalui kurikulum moderasi beragama, sejak usia dini hingga perguruan tinggi.

Al-Azhar juga melatih dan membekali khatib dengan moderasi agama, khusus untuk melakukan kontra narasi yang bersifat keras. Hal ini dalam rangka mencegah pemikiran radikal terorisme di kalangan anak muda. Ia pun mengapresiasi dan mendukung BNPT, dalam mengenalkan wajah Islam yang damai dan moderat.

Senada dengan Dr Hasan Shalah Al-Shagir, Dr TGB Muhammad Zainul Majdi selaku Ketua Organisasi Internasional Alumni Al-Azhar (OIAA) Cabang Indonesia, mendukung kerja sama BNPT dan Al-Azhar. Menururtnya, penyebaran narasi moderat yang dilakukan Al-Azhar bisa diadopsi Indonesia.

Pemutusan stigma buruk ini tidak mudah untuk dilakukan sendiri. Oleh karena itu, perlu kerja sama antara pemerintah dan ulama untuk meyakinkan masyarakat bahwa aksi teror tidak ada hubungannya dengan agama.

“Agama tidak mengajarkan kekerasan dan terorisme, sangat dibutuhkan kerja sama antara ulama, pemikir muslim, dengan pemerintah dan instasi lain karena gerakan teror seperti ini semakin banyak dan tidak mudah untuk dihadapi,” tutup Dr Hasan Shalah Al-Shagir. (HS-08)

Dukung Kesetaraan Gender, Polri Tempatkan Polwan pada Jabatan Strategis

Jemaah Diimbau Bayar Dam Sesuai Aturan Arab Saudi