in

Layanan KB Gratis di Kota Pekalongan Tetap Dibuka

Sumber : Pekalongankota.go.id

 

HALO PEKALONGAN – Selama penerapan PPKM di Kota Pekalongan, pelayanan KB gratis di berbagai fasilitas layanan kesehatan (fasyankes) serta bidan praktik mandiri di seluruh wilayah Kota Pekalongan tetap dibuka.

Masyarakat bisa mengakses layanan tersebut, melalui 55 layanan KB, baik di unit puskesmas, maupun rumah sakit negeri dan swasta, di empat kecamatan.

Hal tersebut disampaikan Kepala Seksi Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi pada Dinsos P2KB setempat, Dra Niken Soerwiatrini, saat dikonfirmasi melalui telepon, Kamis (5/8).

“Untuk Bidan mandiri, tidak semuanya melayani KB MKJP, hanya yang sudah memiliki sertifikat kompetensi pelayanan KB MKJP saja. Jika yang belum, hanya melayani jenis KB pil, suntik, dan kondom,” tutur Niken, seperti dirilis Pekalongankota.go.id.

Ia menjelaskan, sosialisasi dan layanan jemput bola ke rumah warga yang biasanya dilakukan sementara dihentikan. Petugas PLKB memanfaatkan pesan elektronik atau media online untuk melakukan pendampingan dan memonitor ibu hamil dan pasca persalinan.

“Sosialisasi dan monitoring kesehatan ibu hamil dan pasca melahirkan tetap dilakukan. Mengingat kondisi pandemi, kami memanfaatkan media online seperti grup WhatsApp di tiap fasyankes, sehingga PLKB bisa selalu berinteraksi dengan warga untuk memberikan motivasi dan sosialisasi KIE,” ungkap Niken.

Ditambahkan Niken, pihaknya saat ini tengah fokus menyasar ibu pasca persalinan. Mengingat, kondisi pandemi Covid-19 saat rentan bagi kesehatan ibu dan bayi.

Menurutnya, program KB tidak semata-mata dibuat untuk memenuhi target pemerintah saja. Jika dilihat dari kacamata medis, program ini juga memiliki banyak keuntungan bagi kesehatan setiap anggota keluarga, Tak hanya ibu, namun juga anak dan suami.

“Kendalanya, memang tidak sedikit masyarakat yang masih takut untuk datang ke fanyankes. Kami menghimbau masyarakat tidak perlu takut sebab layanan yang diberikan sudah sesuai dengan prokes,” katanya. (HS-08)

Share This

Unkatur Sabet Juara Lomba KRENOVA Kota Semarang 2021

Target Vaksinasi Merdeka Candi di Kota Pekalongan 4.000 Orang Per Hari