in

Kodam IV Diponegoro Dalami Dugaan Keterlibatan Anggota TNI Terkait Kasus Pembunuhan Iwan Boedi

Danpomdam IV/Diponegoro Kolonel Cpm Rinoso Budi saat memberikan keterangan terkait dugaan keterlibatan prajurit TNI dalam kasus pembunuhan Iwan Boedi di Mapomdam IV/Diponegoro, Kamis (13/10/2022).

HALO SEMARANG – Panglima TNI, Jenderal Andika Perkasa menyebut ada tiga anggota TNI dari Kodam IV/Diponegoro yang diperiksa terkait kasus pembunuhan Pegawai Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Kota Semarang yakni Iwan Boedi Prasetijo Paulus. Andika mengatakan, pemeriksaan ketiga prajurit ini masih berstatus sebagai saksi.

Menanggapi hal itu, Danpomdam IV/Diponegoro Kolonel Cpm Rinoso Budi menjelaskan, pihaknya sementara masih melakukan pemeriksaan terhadap dua anggota TNI. Kini Pomdam masih mendalami dugaan keterlibatan dua saksi tersebut terkait kasus pembunuhan Iwan Boedi.

“Dua bukan tiga (yang diperiksa), memang yang diduga polisi tersangka itu tiga (anggota TNI) yang inisialnya saudara AG dan HR dan satu ini sipil, (inisial HRD),” ujar Kolonel Rinoso di Mapomdam IV/Diponegoro, Kamis (13/10/2022).

Rinoso menerangkan, hubungan HRD dengan AG dan HR adalah koneksi dalam masalah bisnis. Awalnya, HR dan AG sudah kenal dekat kemudian HR mengenalkan HRD ke AG untuk melakukan bisnis.

“Sama AG (HRD) baru kenal. Yang kenal dekat itu HR dengan HRD sudah kenal kemudian dikenalkanlah AG oleh HR ada bisnis kayu. Jadi chatnya isinya itu, Polres sudah ngomongkan itu,” katanya.

Sementara itu, dalam proses penyelidikan kasus pembunuhan ini, Kodam IV/Diponegoro telah memeriksa 26 saksi dimana satu orang saksinya adalah seorang satpam berinisial AG PORTAL yang bertugas di dekat lokasi Iwan terbunuh. Selain AG PORTAL, ada juga warga sipil berinisial DW yang diperiksa karena sempat dicurigai sebagai anggota TNI yang sedang melintas di lokasi kejadian.

“Kemudian info berikutnya dari Polrestabes ada keterangan 2 orang saksi yaitu AG PORTAL dan saudara HRD. Ini yang bersangkutan juga tadinya tersangka karena ada penangkapan dari Polrestabes kemudian saat kita panggil status mereka sebagai saksi,” imbuhnya.

“Ini saksi dua orang awalnya adalah tersangka karena saudara AG PORTAL ini ditangkap Polrestabes tanggal 19 September dan sudah dibebaskan pada 20 September,” tutupnya. (HS-06)

Pilar Jembatan Gantung Juwero Kendal Ambruk, Warga Mengaku Was – Was saat Melintas

Beda Keterangan Saksi saat Diperiksa oleh Pomdam IV/Diponegoro dan Kepolisian