in

KKP Upayakan Pemenuhan Hak ABK Korban Kecelakaan Laut di Perairan Jepara

Foto ilustrasi : KKP.go.id

 

HALO SEMARANG – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), mengupayakan pemenuhan hak awak kapal perikanan KMN Berkah Abadi, yang mengalami kecelakaan di perairan Jepara, sepekan lalu.

Hak tersebut berupa jaminan kecelakaan kerja untuk dua orang awak kapal perikanan, yang dilaporkan selamat dan santunan jaminan kematian untuk keluarga awak kapal perikanan yang dilaporkan meninggal dunia.

Asuransi wajib dimiliki oleh awak kapal perikanan yang merupakan tanggung jawab dari perusahaan perikanan atau pemilik kapal perikanan.

Hal tersebut juga tertuang dalam perjanjian kerja laut antara awak kapal perikanan dengan pemilik kapal perikanan atau perusahaan perikanan.

Penegasan itu disampaikan Plt Direktur Jenderal Perikanan Tangkap, M Zaini, seperti dirilis KKP.go.id, kemarin. Dia mengatakan perjanjian kerja laut, menjadi salah satu syarat kapal perikanan, boleh melakukan aktivitas penangkapan ikan.

Sebelum kapal meninggalkan pelabuhan perikanan, Syahbandar perikanan akan mengecek ulang seluruh dokumen kapal, termasuk perjanjian kerja laut.

“Kalau semua sudah lengkap, baru surat persetujuan berlayar diterbitkan dan kapal boleh melaut. Kita terus kawal dan mendorong perusahaan perikanan, agar menerapkan hal ini, sebagai salah satu upaya agar taraf hidup awak kapal perikanan menjadi lebih baik,” kata dia dalam keterangan resmi KKP.

Implementasi perjanjian kerja laut bagi awak kapal perikanan juga merupakan bagian dari upaya pemerintah untuk pelaksanaan sistem hak asasi manusia pada usaha perikanan, khususnya usaha perikanan tangkap.

Tujuannya agar awak kapal perikanan mendapatkan kesejahteraan serta jaminan sosial berupa jaminan kecelakaan kerja, jaminan kematian, jaminan hari tua, dan jaminan pensiun.

Terkait kecelakaan laut KMN Berkah Abadi, Zaini mewakili KKP mengatakan turut berduka cita yang mendalam. Dia berharap agar pemenuhan hak awak kapal perikanan dapat segera diproses serta awak kapal perikanan yang dinyatakan hilang dapat segera ditemukan.

“Bekerja di laut sebagai nelayan memang memiliki risiko yang tinggi. Untuk itu, sejak diterbitkannya UU Perlindungan Nelayan, KKP semakin gencar mendorong agar para nelayan memiliki asuransi sebagai payung perlindungan jiwa,” imbuhnya.

Ia juga berharap kepada otoritas terkait (Komite Nasional Keselamatan Transportasi), untuk menyelidiki penyebab kecelakaan laut ini, guna diambil langkah-langkah perbaikan, agar tidak terulang lagi kejadian serupa di masa mendatang.

Diketahui kecelakaan laut tersebut terjadi pada hari Minggu (10/01) dini hari akibat bertubrukan dengan kapal tanker arah Jakarta tujuan Surabaya.

Akibatnya, KMN Berkah Abadi mengalami kebocoran pada haluan depan bagjan kiri yang menyebabkan kapal tenggelam. Hingga rilis ini diturunkan, tim gabungan SAR masih mengupayakan pencarian 12 awak kapal perikanan yang dinyatakan hilang. (HS-08)

Share This

Mari Menikmati Durian Candy dari Candimulyo

Polsek Jebres Tiada Hari Tanpa Razia