Kemlu RI Pulangkan Dua WNI Yang Ditahan Tentara Libya

Dua WNI yang merupakan anak buah kapal MP Antartide tiba di Indonesia. Sebelumnya mereka ditahan tentara Libya, karena dituduh melanggar batas wilayah. (Foto :Kemlu.go.id)

 

HALO SEMARANG – Dua Warga Negara Indonesia (WNI) yang menjadi anak buah kapal (ABK) berbendera Italia, MP Antartide, tiba di Bandara Soekarno-Hatta, 12 Februari 2021.

Ketibaan kedua ABK tersebut, difasilitasi Kemlu RI bekerja sama dengan BP2MI dan Satgas Penanganan Covid-19.

Sebelumnya, Moh Samsudin dan Giri Indra Gunawan, bersama 16 ABK lain berkewarganegaraan Italia, Senegal, dan Tunisia ditahan selama 108 hari oleh Libya National Army, setelah Kapal dituduh melanggar batas laut Libya.

- Advertisement -

Sejak informasi pertama didapatkan, Kementerian Luar Negeri RI melalui KBRI Roma dan KBRI Tripoli, telah menjalin koordinasi dengan otoritas baik di Italia maupun Libya.

Proses pembebasan dilakukan oleh Pemerintah Italia, karena adanya motif lain yakni pembebasan empat warga Libya Timur, yang saat ini dipenjara di Italia atas kasus perdagangan orang.

Akhirnya total 18 (delapan belas) ABK dibebaskan pada 17 Desember 2020, setelah Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Italia, melakukan kunjungan ke Benghazi, Libya.

Sesuai protokol kesehatan, kedua ABK Indonesia harus menjalani karantina wajib di Italia selama dua minggu, yang dilanjutkan dengan assessment kesehatan dan psikologis oleh otoritas setempat.

KBRI Roma kemudian memfasilitasi repatriasi kedua ABK ke Indonesia pada 12 Februari 2021. Duta Besar RI di Roma turut mengantarkan kepulangan kedua ABK di Bandara Leonardo Da Vinci, Fiumicino, Roma.

Setelah tiba di Indonesia, kedua ABK menjalani tes PCR dan karantina lima hari sesuai protokol kesehatan. KBRI Roma juga terus mengawal hak asuransi kedua ABK yang saat ini masih berproses di Italia. (HS-08)

bawah-berita-dprd-semarang
Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.