in

Kemenkes RI – Inggris Jajaki Kerja Sama Penanganan Stroke

 

HALO SEMARANG – Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI dan Pemerintah Kerajaan Inggris, menjajaki kerja sama penanganan stroke. Melalui kerja sama ini, diharapkan kelak juga dapat mengurangi beban jaminan kesehatan nasional (JKN).

Terkait penjajakan kerja sama tersebut, belum lama ini Direktorat Jenderal Tenaga Kesehatan Kementerian Kesehatan RI, melakukan pertemuan secara virtual dengan Kedutaan Besar Inggris dan Health Education England.

Pertemuan membahas program konkret peningkatan kapasitas SDM kesehatan, khususnya di bidang penanganan stroke.

Penjajakan ini sejalan dengan agenda transformasi SDM Kesehatan di 9 area intervensi untuk penyakit katastropik dalam rangka menurunkan beban Jaminan Kesehatan Nasional, antara lain  stroke, kanker, jantung, diabetes melitus, ginjal, hati, kesehatan ibu dan anak, tuberkulosis, dan penyakit infeksi.

Kerja sama kesehatan Kemenkes RI dengan Pemerintah Inggris dimulai sejak 2 tahun lalu. MoU Kesehatan ditandatangani oleh Menteri Kesehatan RI dan Menteri Kesehatan Inggris, pada 20 Juni 2020.

Dalam rencana kerja bersama/joint action plan yang disepakati oleh kedua pihak memuat program tentang peningkatan kapasitas tenaga kesehatan.

Program atau kegiatan kerja sama ini akan mengintegrasikan antara kebutuhan transformasi layanan primer dan layanan rujukan.

Manajemen penyakit stroke dilakukan terintegrasi antara layanan primer sebagai upaya pencegahan, seperti melakukan skrining stroke oleh dokter dan perawat di Puskesmas dan integrasi layanan rujukan seperti pengembangan modul berstandar internasional penanganan stroke untuk menjadi acuan seluruh RS rujukan nasional.

Sekretaris Direktorat Jenderal Tenaga Kesehatan, Sugianto MSc PH mengatakan Health Education England, telah menyusun serangkaian kegiatan, beserta dengan timeline untuk implementasi kerja sama di bidang stroke.

Peningkatan kapasitas SDM kesehatan melalui kerja sama RI-Inggris akan difokuskan sejalan dengan agenda transformasi SDM kesehatan di 9 area intervensi untuk penyakit katastropik untuk menurunkan beban JKN.

“Manajemen penyakit stroke harus dilakukan terintegrasi antara layanan primer sebagai upaya pencegahan, dan  layanan rujukan dalam melakukan penanganan stroke yang lebih komprehensif,” kata dia, seperti dirilis sehatnegeriku.kemkes.go.id.

Dirut RS PON dr. Mursyid mengatakan pihaknya ingin mengusulkan kerja sama yang potensial, dengan mengadakan program capacity building.

“Program capacity building untuk meningkatkan kompetensi tenaga medis, gelar kedokteran, penelitian akademik, pengembangan modul standar dan pelatihan penanganan stroke, jejaring kolaboratif, penelitian kolaboratif,” ucapnya.

Direktur Poltekkes Jakarta III Kementerian Kesehatan, Yupi Supartini SKp MSc mengungkapkan peningkatan kapasitas SDM kesehatan ini, sejalan dengan strategi Poltekkes dalam mengadakan kelas internasional untuk studi keperawatan.

“Kami mengusulkan program untuk fokus pada pelatihan atau pertukaran dosen dan kunjungan profesor, mengembangkan pelatihan modul asuhan keperawatan stroke dan fisioterapis, serta mengembangkan kajian pengobatan stroke dengan kurikulum berstandar internasional,” kata Yupi. (HS-08)

Presiden Jokowi Berangkat ke Jerman Hadiri KTT G7, hingga Temui Zelenskyy dan Putin

Jelang KTT G7 yang Dihadiri Jokowi, Konflik Rusia dan Ukraina Kian Memanas