in

Kembali Gelar Pasar Murah, Wali Kota Semarang Berharap Warga Tak Menumpuk Sembako

Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu saat meninjau pasar murah di Kecamatan Gayamsari, Senin (3/4/2023).

HALO SEMARANG – Melanjutkan komitmennya untuk menjaga stabilitas harga kebutuhan pangan selama Ramadan dan Idul Fitri, Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu kembali menggelar pasar murah Ramadan yang dilaksanakan di Kecamatan Gayamsari. Pada kesempatan tersebut, wali kota yang akrab disapa Mbak Ita berharap pada warganya untuk tidak menumpuk dan membeli barang secara berlebihan. “Harapannya selama bulan puasa ini jangan menumpuk barang, beli secukupnya, yang standar-lah,” ujarnya, Senin (3/4/2023).

Pihaknya mengupayakan agar jajaran Pemerintah Kota Semarang khususnya dinas terkait untuk menyediakan kebutuhan pangan. Salah satu langkah yang dilakukan yakni menggelar “Pak Rahman” (Pasar Pangan Rakyat Murah dan Aman).

“Ini sudah ke-5 kita mengadakan Pak Rahman di 5 kecamatan dan nantinya akan bergilir di 16 kecamatan selama Ramadan,” ungkap Mbak Ita.

Melalui pasar murah ini diharapkan warga dapat memperoleh kebutuhan pangan yang jauh lebih murah dari harga di pasar saat ini. Salah satu contohnya, Mbak Ita mengungkap harga bawang merah di pasar Rp 34 ribu, sedangkan bawang merah di Pasar Pak Rahman seharga Rp 30 ribu. “Ini kan selisihnya lumayan untuk kebutuhan ibu-ibu yang menyiapkan Ramadan dan Idul Fitri,” imbuhnya.

Hal tersebut tak terlepas dari kolaborasi dengan Bulog dan BUMP (Badan Usaha Milik Petani) yang sejauh ini telah melakukan transaksi langsung dengan petani di sekitar Semarang, bahkan dengan petani di Kebumen. “Jadi ini kan memutus rantai distribusi, sehingga mendapatkan barang yang bagus kualitasnya, langsung dari petani dan harganya ini murah,” terang Mbak Ita.

Tidak hanya menggelar pasar murah, dirinya juga menginstruksikan jajarannya untuk menggelar pembagian sembako bagi warga yang tidak mampu di setiap pasar murah Pak Rahman.

Melalui roadshow pasar murah di 16 kecamatan ini, pihaknya berharap akan memberikan multiplier effect bagi masyarakat. “Pertama ini untuk menekan inflasi, kedua membantu masyarakat mendapatkan barang pokok yang harganya masih normal, bahkan lebih murah dari pasaran,” urai Mbak Ita.

“Serta mendongkrak perekonomian di setiap kecamatan, karena dalam pasar tersebut juga menjual produk UMKM. Kami juga siap bila akan memperpanjang pasar murah di setiap kecamatan bila memang dibutuhkan warga,” tegasnya.

Tak hanya pasar murah, Mbak Ita juga mengaku terus berkomunikasi dengan TNI/Polri untuk ikut mengawasi dan menjaga stabilitas pangan. “TNI/Polri ini juga menjadi mitra untuk membantu mengawasi di pasar-pasar. Kalau harga mahal penyebabnya ada dua, pertama memang ada kelangkaan barang, kedua ada pedagang menumpuk barang,” ungkap Ita.

Sehingga ia berpesan kepada masyarakat untuk tetap tenang, tidak membeli kebutuhan secara berlebihan karena ada TNI/Polri yang akan membantu dalam mengawasi ketersediaan pangan. “Insya-Allah sampai akhir Idul Fitri harga pangan stabil dan tidak ada kenaikan harga di Kota Semarang,” pungkas Mbak Ita.(HS)

Tirto Arum Baru Kendal, Berikan Diskon Untuk Anak yang Miliki KIA

Pemprov Jateng Buka Kanal Aduan THR 2023, Begini Cara Melapor