Gowes Pagi, Ganjar Apresiasi Pabrik Tahu Berinovasi Demi Tak Pecat Karyawan

Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo saat mengunjungi pembuat tempe gembus di kawasan Semarang Indah, Minggu (4/10/2020).

 

HALO SEMARANG – Hari Minggu tak ada bedanya untuk Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Seperti pada Minggu (4/10/2020), Ganjar memulai aktivitasnya pada 05.30 dari rumah dinasnya menuju ke arah barat Kota Semarang.

Sedianya, Ganjar akan mengunjungi Usaha Kecil Menengah (UKM) di kawasan Tanah Mas Semarang. Sayangnya, saat Ganjar berkunjung, aktivitas pengasapan ikan manyung sedang libur.

Tak patah arang, Ganjar putar balik dan langsung menuju ke Semarang Indah. Di sana, Ganjar menyambangi sentra tempe. Kayuhan Ganjar terhenti di sebuah rumah yang sedang ada kegiatan.

Rumah tersebut ditinggali keluarga besar Sutono. Keluarga tersebut telah 48 tahun membikin panganan tempe gembus.

“Monggo Bapak Ganjar,” ujar Sutono yang langsung mengenali Gubernur Jateng ini.

Ganjar tak langsung menyambut balik sapaan Sutono. Ganjar malah memberikan masker merah dan meminta Sutono supaya mengenakan masker. Tak lama, keluarga Sutono yang berada di dalam rumah ikut keluar.

“Pak niki damel nopo?” seloroh Ganjar melihat Sutono yang sedang mengepres bahan gembus.

Sutono kemudian menjawab satu demi satu pertanyaan Ganjar tentang proses pembuatan Gembus. Begitu terperangahnya Ganjar saat mendengar, Sutono telah membikin gembus lebih dari 3 dekade.

Pada Ganjar, Sutono mengaku tak menjual secara langsung gembus bikinannya. Melainkan disetor ke beberapa penjual di Pasar Johar dan beberapa pasar di Semarang.

Namun, saat pandemi ini Sutono mengaku omzetnya turun 20 persen.

“Pandemi ini turun 20 persen, tapi tetap bikin dan kirim ke pedagang di pasar,” kata Sutono.

Cukup lama Ganjar bercengkrama dengan keluarga Sutono. Sembari berpamitan, Ganjar tak lupa mengingatkan agar Sutono tetap mengenakan masker meski sedang membuat gembus.

Dari rumah Sutono, Ganjar kembali mengayuh sepedanya ke pabrik tahu Surabaya. Di situ, Ganjar terperanjat saat tahu pabrik tersebut berinovasi dengan membuat jus kedondong, jus kacang hijau hingga susu kedelai.

“Karena omzet tahunya menurun sampai 50 persen, kami bikin ini supaya bisa tetap produksi dan tidak mem-PHK karyawan,” kata Sari, admin dari pabrik tersebut.

Sari mengatakan, pabrik berkaryawan sebanyak 50 orang itu memproduksi tahu berbagai jenis. Mulai dari tahu bakso, tahu krispi, dan tahu putih. Produksi jus kedondong hingga susu kedelai sendiri baru mulai beberapa bulan terakhir karena pandemi.

“Ini keren, pemiliknya berinovasi dengan membuat jus agar tidak sampai mengurangi pegawai meski omzet menurun sampai 50 persen,” katanya Ganjar sembari nge-vlog.

Ganjar, dalam kesempatan itu mengatakan, dirinya berharap UMKM terus berinovasi dan memutar kepala untuk berkreasi. Sehingga, kata Ganjar, pengusaha tidak sampai memecat karyawan.

“Seperti ini bagus. Jadi UMKM harus terus berinovasi, walaupun di tengah pandemi tapi produksi tetap berjalan dan karyawan juga bisa tetap bekerja,” tandasnya.(HS)

Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.