in

Ganjar Terus Dukung Pengelolaan Zakat di Jateng, Penerimaan Zakat pada 2023 Diprediksi Mencapai Rp 100 Miliar

Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo saat meninjau acara Gerakan Cinta Zakat 2023, di Gedung Gradhika Bhakti Praja, Kota Semarang, Selasa (11/4/2023).

HALO SEMARANG – Penerimaan zakat di lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah pada 2022 mencapai Rp 82,5 Miliar. Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Jateng menaksir capaian pada 2023 bisa mencapai Rp 100 Miliar.

Hal itu disampaikan Ketua Baznas Jateng, KH Ahmad Darodji dalam sambutannya di acara Gerakan Cinta Zakat 2023, di Gedung Gradhika Bhakti Praja, Kota Semarang, Selasa (11/4/2023). Hadir dalam acara tersebut, Ketua Baznas RI Noor Ahmad dan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo.

“Zakat yang masuk tahun ini mengalami lompatan atau akselerasi luar biasa. Dari Rp 57,2 M pada tahun 2021, menjadi Rp 82,5 M pada tahun 2022 dan insya-Allah tahun 2023 ini akan mencapai Rp 100 M,” katanya.

Darodji mengatakan, peningkatan capaian itu juga mempengaruhi meningkatnya pentasyarufan baik secara kuantitas maupun kualitas.

Darodji menjelaskan, pentasyarufan sebelumnya 60:40 antara konsumtif dan produktif. Kemudian melalui Surat Edaran Sekda nomor 450/0005083 tertanggal 3 April 2023, perbandingan kini menjadi 50:50.

Insya-Allah perbandingan konsumtif dan produktif akan bisa menjadi 40 persen konsumtif dan 60 produktif. Ini kita lakukan karena komitmen kita untuk menjadikan zakat sebagai salah satu pemecahan masalah kemiskinan dan kemiskinan ekstrem serta mengatasi stunting,” ujarnya.

Adapun dikatakan oleh Ketua Baznas RI, Noor Ahmad, Jawa Tengah merupakan provinsi dengan capaian penerimaan zakat tertinggi se-Indonesia. Torehan ini membuatnya bangga memberikan penghargaan kepada Ganjar sebagai Gubernur Pendukung Utama Pengelolaan Zakat di Indonesia.

“Untuk tingkat provinsi ini terbesar se-Indonesia. Berkat dorongan beliau dan inilah yang kita contoh dengan Gerakan Cinta Zakat sehingga menjadi best practice, teladan untuk kita yang bisa diikuti oleh semua,” ujarnya.

Sementara itu, Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo mengatakan, capaian tersebut tidak lepas dari dukungan seluruh stakeholder di Provinsi Jawa Tengah yang aktif dan turut serta membayarkan zakat.

Apalagi dalam pengelolaannya, Baznas juga sangat terbuka dan dirasakan langsung manfaatnya oleh masyarakat. Antara lain keterlibatan Baznas dalam penanganan kemiskinan ekstrem dan penurunan angka stunting.

“Ini satu yang sangat konkret dan bisa dirasakan secara langsung manfaatnya oleh masyarakat. Terima kasih kepada seluruhnya yang sudah membayar zakat dan Insyaallah rejeki kita juga bersih,” kata Ganjar.

Adapun dalam kesempatan itu, juga dilakukan penyerahan bantuan secara simbolis untuk program penanganan kemiskinan ekstrem tahap 1 tahun 2023. Yaitu bantuan 220 unit jambanisasi senilai Rp 550 juta dan bantuan RTLH sebanyak 91 unit dengan nilai total Rp 1,63 miliar.(HS)

Penilaian Akhir Tinarbuka, Wali Kota Semarang Tunjukkan Komitmen Atas Keterbukaan Informasi Publik

Mudik Lebih Leluasa Tanpa PPKM, Taj Yasin Ingatkan Ini