Ganjar Minta Kepsek dan Ortu Ajak Bicara Siswa yang Ikut Demo

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo saat menemui para demonstran yang diamankan di Polrestabes Semarang, Rabu malam (7/10/2020).

 

HALO SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menyesalkan terlibatnya pelajar SMP dan SMA/SMK di Jawa Tengah dalam aksi demo menolak Undang-undang Cipta Kerja (Omnibus Law), Rabu (7/10/2020) lalu.

Untuk mengantisipasi kejadian serupa, Ganjar meminta seluruh kepala sekolah dan orang tua mengajak bicara para pelajar itu secara baik-baik.

“Saya tadi malam menjenguk beberapa peserta demo yang diamankan ke Polrestabes Semarang. Ternyata ada anak-anak SMP, SMK dan SMA lho, ini kan kasihan. Apakah mereka diajak, ikut sendiri, atau masalahnya apa,” kata Ganjar ditemui di kantornya, Kamis (8/10/2020).

Saat menengok para pelajar yang diamankan aparat kepolisian itu, Ganjar menegaskan bahwa anak-anak itu tidak tahu apa-apa. Mereka tidak mengerti demo tentang apa, dan belum membaca Undang-undang Cipta Kerja membahas soal apa.

“Saya tanya mereka, tidak ada yang paham dan tahu mereka itu ikut demo tentang apa. Mereka tahunya dari WA grup. Bahkan ada yang diajak neneknya, dan neneknya juga nggak tahu,” jelasnya.

Untuk itu, Ganjar meminta seluruh kepala sekolah di Jateng untuk mengecek. Tak hanya itu, orang tua juga diminta aktif dalam upaya pendidikan anak-anak bangsa itu.

“Anak-anak ini adalah masa depan kita, harus diedukasi soal itu. Memang penting bagi kita memberikan ruang kepada mereka untuk mengetahui, tapi jangan sampai kemudian mereka hanya ikut-ikutan dan menimbulkan masalah. Kan kasihan, saya minta kepala sekolah dan orang tua mengajak bicara anak-anak ini agar bisa memahami,” tegasnya.

Dari hasil pengecekannya di Polrestabes Semarang, Ganjar mengatakan bahwa anak-anak yang dibawa ke kantor polisi itu dalam kondisi baik. Dia melihat penanganan yang dilakukan pihak kepolisian juga sudah sangat baik.

“Saya datang menjenguk tadi malam ya untuk memastikan itu, dan Kapolrestabes sudah membantu. Penanganannya bagus,” jelasnya.

Terkait aksi demonstrasi penolakan RUU Cipta Kerja, Ganjar mengatakan bahwa pihaknya tidak melarang adanya aksi demonstrasi. Pihaknya bahkan mengizinkan digelarnya aksi demo, tapi di perusahaan masing-masing.

“Sudah dilakukan itu, kami izinkan mereka demo di perusahannya masing-masing. Setelah itu kembali bekerja. Hari ini juga ada dua yang demo, kami izinkan demo di tempat masing-masing,” pungkasnya.(HS)

Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.