FBI Sebut Facebook Tempat Pengorganisasian Ekstrimis Sayap Kanan

Michael Null (kiri) dan William Null (kanan) pada rapat umum untuk menuntut pembukaan kembali bisnis di Michigan, pada 30 April 2020. Keluarga Null didakwa atas dugaan peran mereka dalam rencana penculikan gubernur negara bagian. (Foto: The Guardian)

 

HALO SEMARANG – Platform media sosial Facebook, dituding menjadi tempat pengorganisasian ekstrimis sayap kanan di Amerika Serikat. Platform tersebut dituduh menyediakan alat untuk radikalisasi dan kekerasan terkoordinasi.

Sementara dari pihak Facebook, menyatakan menolak tudingan tersebut.

Seperti dirilis The Guardian, tudingan ini antara lain berkaitan dengan upaya penculikan Gubernur Negara Bagian Michigan, Gretchen Whitmer.

Biro Penyelidik Federal Amerika Serikat (FBI), dalam publikasi tertulis, menyebut rencana penculikan itu sebagian direncanakan di Facebook.

Salah satunya dengan menyiarkan video yang memuat pesan frustrasinya dengan Whitmer, ke grup Facebook pribadi.

Setelah itu para ekstrimis radikal sayap kanan, membagikan rekaman latihan paramiliter dan bom mereka.

Polisi negara bagian Michigan, juga menyebut bahwa kelompok milisi Michigan telah menghadapi tuduhan terorisme. Kelompok itu juga menggunakan Facebook untuk merekrut anggota baru.

Sebelum Michigan, ada kelompok milisi di Kenosha, Wisconsin, yang menggunakan acara Facebook untuk mendorong warga bersenjata turun ke jalan, dan pembunuh polisi anti-pemerintah “boogaloo” di California Mei ini diduga bertemu dengan komplotannya di Facebook.

Unjuk rasa neo-Nazi yang mematikan di Charlottesville, Virginia, pada tahun 2017, awalnya juga diselenggarakan sebagai acara Facebook.

Menghadapi tudingan itu, pihak Facebook membela diri dengan menyatakan telah berupaya keras menjaga keamanan pengguna dan beradaptasi dengan ancaman yang muncul di platformnya.

Tujuan Mark Zuckerberg menggunakan Facebook, juga untuk “membawa dunia lebih dekat” dan untuk “memberi orang kekuatan untuk membangun komunitas”.

Dalam kasus Michigan, Facebook telah proaktif dan memainkan peran penting dalam menandai konten ekstremis dan melaporkannya ke otoritas penegak hukum.

Seorang juru bicara Facebook mengatakan perusahaan telah proaktif bekerja sama dengan FBI, untuk memberikan informasi bagi penyelidikan Michigan lebih dari enam bulan lalu.

“Kami menghapus konten, menonaktifkan akun, dan segera melaporkan ke penegak hukum ketika ada ancaman yang dapat dipercaya akan membahayakan orang-orang atau keamanan publik,” kata juru bicara Facebook.

Matt Perault, mantan direktur kebijakan publik Facebook yang memimpin pusat kebijakan teknologi di Duke University, berpendapat bahwa kasus Michigan harus dilihat sebagai contoh, bahwa Facebook menjadi bagian dari solusi untuk menangani radikalisasi ekstremis di AS.

“Dalam kasus ini, datanya cukup jelas bahwa kemampuan seorang informan untuk bergabung dengan grup Facebook untuk mengidentifikasi perilaku tersebut, dan kerja Facebook dengan penegak hukum, tampaknya cukup membantu,” katanya, tampaknya membantu “untuk mencegah peristiwa mengerikan sebelum itu terjadi ”.

Tetapi deskripsi otoritas federal tentang plot sayap kanan untuk menculik seorang gubernur dari Partai Demokrat, juga telah menimbulkan pertanyaan, tentang apakah strategi Facebook sudah memadai, atau apakah perusahaan perlu secara fundamental memikirkan kembali pendekatannya, mengakui bahwa apa yang baik untuk Facebook mungkin berdampak buruk bagi demokrasi. (HS-08)

Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.