Dua IKM Pangan di Purbalingga Bersertifikat HACCP

Foto : Jatengprov.go.id

 

HALO PURBALINGGA – Dua Industri Kecil Menengah (IKM) di Kabupaten Purbalingga, mendapatkan sertifikat Hazard Analytical Critical Control Point (HACCP), atau jaminan keamanan pangan melalui sistem yang dirancang secara sistematis dan terintegrasi dari Kementerian Perindustrian (Kemenperin).

Dua IKM tersebut yakni IKM Abon Cap Koki dan Kelompok Usaha Bersama (KUB) Central Agro Lestari, Desa Bumisari, Kecamatan Bojongsari.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Dinperindag) Kabupaten Purbalingga, Johan Arifin mengatakan dua IKM binaan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Purbalingga di bawah Dinperindag itu, termasuk binaan Kemenperin. Pembinaan yang diberikan mencakup berbagai aspek, baik aspek produksi, bahan, peningkatan daya saing, dan lainnya.

- Advertisement -

“Mereka kami usulkan untuk mendapatkan sertifikasi HACCP. Jadi sertifikat ini salah satu syarat untuk mereka bisa melakukan ekspor,” kata Johan, seperti dirilis Jatengprov.go.id, Jumat (22/1).

Dia menjelaskan untuk mendapatkan sertifikasi HACCP tidaklah mudah. Pemeriksaan dan pemantauan dilakukan secara menyeluruh mulai dari bahan, pengolahan bahan, produksi, dapur produksi, dan alat-alat yang digunakan. Sehingga produk yang dihasilkan aman dari potensi segala potensi yang membahayakan.

“Saat ini baru dua (IKM) yang mendapat sertifikasi HACCP ini. Nantinya IKM lainnya juga akan kami arahkan ke situ dalam hal ini IKM pangan,” kata dia.

Setelah mendapatkan sertifikasi HACCP ini, ke depannya akan ada pendampingan khusus dan pemeriksaan produk dari Kemenperin secara rutin. Selanjutnya IKM dengan sertifikasi HACCP ini bisa melakukan ekspor karena produknya sudah teruji dan aman secara pangan.

“Karena orang luar negeri lebih hati-hati terhadap produk impor, dan mereka (orang luar negeri) juga sangat teliti,” terang Johan.

Johan berharap dengan sertifikasi HACCP ini dapat meningkatkan performa dan kepercayaan konsumen terhadap produk IKM Purbalingga. Selanjutnya IKM-IKM yang ada dapat meningkatkan kualitasnya dan mereka yang telah mendapat sertifikasi HACCP bisa melakukan peningkatan ekspor ke luar negeri.

“Abon Cap Koki merupakan IKM produsen abon daging sapi yang legendaris di Purbalingga telah melakukan ekspor ke Malaysia dan negara timur tengah. Untuk KUB Central Agro Lestari yakni produsen gula semut yang sedang merintis ekspor mandiri ke negara-negara Asia, Eropa dan Australia,” beber Johan.

Ditambahkan, Pemkab Purbalingga juga terus berupaya untuk meningkatkan mutu dan kualitas IKM yang ada di wilayahnya. Untuk meningkatkan daya saing, maka kualitas produk dan kualitas sumberdaya manusia (SDM) harus baik. Pihaknya melakukan pendampingan terkait kelengkapan, peralatan, bantuan alat termasuk membenahi dapur produksi.

“Kalau produksi sudah bagus kita bantu promosi dan pemasarannya, nanti akan kita ikutkan di pameran-pameran baik di tingkat nasional maupun internasional,” tandasnya. (HS-08)

bawah-berita-dprd-semarang
Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.