Di Tengah Pandemi, Hendi Upayakan Revitalisasi Kota Lama Tahap II Tetap Berjalan

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi saat menjadi mentor Diklat Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) yang diadakan secara virtual, Selasa (8/9/2020).

 

HALO SEMARANG – Meski banyak project infrastruktur tertunda karena terdampak pandemi Covid-19, namun Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi menegaskan tetap akan berkomitmen melanjutkan program pembangunan di kota yang dipimpinnya. Meski pun dengan tempo yang melambat akibat berjalan di tengah pandemi.

Salah satunya adalah revitalisasi kawasan Kota Lama Semarang tahap II, yang saat ini tengah berjalan. Pembangunan ini diupayakan mampu selesai pada Desember 2020, atau selambat-lambatnya pada tahun 2021.

Hal itu sekaligus menegaskan kebijakan pembangunan di Kota Semarang, yang masih akan terus fokus pada sektor perdagangan dan jasa, khususnya subsektor pariwisata.

Hal tersebut disampaikan oleh Wali Kota Semarang yang akrab disapa Hendi ini saat menjadi mentor Diklat Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) yang diadakan secara virtual, Selasa (8/9/2020).

Tersambung melalui aplikasi ZOOM dari Situation Room, Balai Kota Semarang, Hendi menerangkan, salah satu wujud pengupayaan kelanjutan revitalisasi Kota Lama Semarang adalah dari berjalannya pembangunan Museum Kota Lama yang berada di Bundaran Bubakan, Kota Semarang.

“Seperti yang terlihat, hari ini sedang berjalan pembangunan museum Kota Lama, yang Insya-Allah akan selesai sekitar Desember 2020,” kata Hendi.

Secara detail, Hendi juga menjelaskan jika revitalisasi kawasan Kota Lama secara keseluruhan masih ada dalam proses yang panjang.

Apalagi dengan adanya rencana perluasan kawasan wisata Kota Lama menjadi Kawasan Semarang Lama, revitalisasi tak akan hanya dilakukan pada zona Little Netherland yang saat ini sudah tergarap. Melainkan juga zona Melayu, Arab, dan Pecinan.

Sehingga dengan luasnya kawasan wisata Semarang Lama yang direncanakan tersebut, nantinya akan semakin besar potensi wisata yang mampu tergali. Hal ini untuk meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi di Kota Semarang.

Namun meski begitu, Hendi tidak menampik bahwa menggerakkan pariwisata di masa pandemi saat ini merupakan tantangan besar. Maka dari itu Hendi berupaya menegakkan protokol kesehatan sebaik mungkin pada lokasi Kota Lama, untuk dapat menjaga kenyamanan bersama.

Dan walaupun saat ini baru dapat menargetkan kunjungan dari wisatawan lokal, tapi dirinya meyakini dengan pembangunan yang terus berjalan, Kota Lama Semarang akan semakin siap menjadi destinasi wisata pasca Covid-19.

“Kami sendiri terus berupaya melalui berbagai hal, untuk perekonomian di Kota Semarang dapat segera bangkit,” tegasnya.(HS)

Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.