in

Dampingi Wapres Ma’ruf Amin, Taj Yasin: Shrimp Estate Kebumen Pelopor Budidaya Udang Modern di Indonesia

Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen saat mendampingi Wakil Presiden, Ma'ruf Amin panen udang vaname di Kabupaten Kebumen, Senin (26/6/2023).

HALO SEMARANG – Setelah diresmikan Presiden RI Joko Widodo pada 9 Maret 2023 lalu, tambak Budidaya Udang Berbasis Kawasan (BUBK) atau Shrimp Estate yang berada di Kabupaten Kebumen, Provinsi Jawa Tengah, pada Juni ini siap dipanen. Wakil Presiden RI, KH Ma’ruf Amin dan Wakil Gubernur Jawa Tengah, KH Taj Yasin Maimoen berkesempatan bersama-sama melakukan panen raya udang varietas vaname dengan produktivitas 40 – 45 ton per hektare, Senin (26/6/2023).

Wagub Taj Yasin mengatakan, produktivitas tambak udang vaname di lahan seluas 100 hektare yang tinggi, memberikan multiplier effect. Antara lain terpenuhinya kebutuhan dalam negeri, meningkatkan nilai ekspor dan masyarakat menjadi lebih sejahtera.

“Dengan adanya Pembangunan Shrimp Estate, diharapkan mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan bisa mendorong produksi komoditas udang, sehingga dapat meningkatkan ekspor perikanan,” terang Taj Yasin dalam sambutannya.

Keberhasilan Shrimp Estate Kebumen dalam membudidayakan udang vaname, menurut Wagub, akan menjadi pelopor budidaya udang di Indonesia.

Pihaknya menjelaskan, Shrimp Estate Kebumen terdiri dari 149 petak tambak yang dilengkapi berbagai infrastruktur. Antara lain water intake, tandon, petak pemeliharaan, saluran IPAL, laboratorium, gudang pakan, gudang sarana produksi, bangunan pasca panen, rumah genset, rumah jaga tambak, dan jalan produksi.

Manajemen pengelolaannya menerapkan good aquaculture practice yang menjadi solusi pembaharuan dalam bidang perikanan dan budidaya udang dari hulu sampai hilir, dalam satu pengelolaan kawasan.

“Shrimp Estate di Kebumen ini akan menjadi tambak percontohan yang akan diduplikasi di daerah-daerah lainnya, di antaranya di Kota Waingapu, Nusa Tenggara Timur, yang mempunyai total luasan 1.800 hektare,” paparnya.

Wapres RI KH Ma’ruf Amin menuturkan, budidaya udang menawarkan nilai ekonomi yang potensial. Ekspor udang selama kurun waktu Januari sampai dengan April 2023 misalnya, telah berkontribusi signifikan dengan porsi 32,5 persen dari total ekspor produk perikanan Indonesia.

“Indonesia saat ini juga menempati peringkat tiga terbesar dalam ekspor udang global, setelah Ekuador dan India. Namun meskipun menempati peringkat ketiga, pangsa pasar kita masih cukup kecil. Yaitu hanya sekitar 6 persen,” ungkapnya.

Peluang besar peningkatan pangsa pasar dalam industri perikanan ini, lanjut Wapres, seharusnya mampu dikembangkan. Jika budidaya udang berhasil, maka target ekspor komoditas udang sebesar $ 4.3 miliar dollar pada tahun 2024, dapat direalisasikan.

“Harapan menjadikan Indonesia sebagai pemain besar dalam industri ekspor udang, memerlukan kerja keras dan kesungguhan. Aspek penting dari sisi hulu dan hilir masih perlu diperkuat,” tandas Ma’ruf Amin.

Dari sisi hulu, terang Wapres, masih perlu dibangun tempat pembenihan yang memiliki kapasitas dan berkualitas dalam menghasilkan bibit unggulan, serta membangun tambak berbasis kawasan untuk memperluas produksi. Sedangkan dari sisi hilir, dibutuhkan produk olahan udang yang bernilai tambah dan kompetitif. Selain itu, perlu dilakukan penetrasi pasar yang lebih luas dari segi jumlah.

“Untuk itu, kegiatan panen udang hari ini saya kira menjadi momentum penting untuk mendukung kebangkitan sektor perikanan Indonesia, khususnya budidaya ikan,” pungkasnya. (HS-06)

 

Bejat, Pria di Banyumas Bunuh Tujuh Bayi Hasil Hubungan Intim dengan Anak Kandungnya

Polda Jateng Renovasi Puluhan Rumah Personel Polri yang Tak Layak Huni