in

Berikan Tali Asih kepada 93 ASN yang Pensiun, Bupati Kebumen : Pembayaran Jangan Telat

Bupati Kebumen Arif Sugiyanto, memberikan tali asih kepada 93 Aparatur Sipil Negara (ASN) yang memasuki masa pensiun, di Pendopo Rumah Dinas Bupati. (Foto : Kebumenkab.go.id)

 

HALO KEBUMEN – Bupati Kebumen Arif Sugiyanto, memberikan tali asih kepada 93 Aparatur Sipil Negara (ASN) yang memasuki masa pensiun. Para ASN tersebut, terdiri atas 42 orang yang pensiun pada Oktober, dan 51 orang pada November 2021.

Kesemuanya mendapat piagam penghargaan, Surat Pemberitahuan Pembayaran (SPP) THT/Taspen, dan Kartu Idenstitas Pensiun (Karip) PNS. Pemberian tali asih berlangsung di Pendopo Rumah Dinas Bupati, Kamis (28/10).

Kepada para ASN yang memasuki masa pensiun, Bupati menyampaikan rasa terima kasih dan apresiasi yang setinggi-tingginya atas pengabdian dan loyalitas yang diberikan sebagai abdi negara.

Bupati meminta kepada BKPPD Kebumen, BPKAD, dan PT Taspen, untuk memberikan pelayanan yang prima, kepada para pensiunan PNS. Demikian juga kepada Dinas Dukcapil Kebumen atas penerbitan KTP Elektronik dan KK bagi para pensiunan dan segenap Dewan Pengurus Korpri.

“Hal yang patut disyukuri dari bapak dan ibu, adalah mereka mampu menyelesaikan tugasnya dengan baik sampai akhir pensiun. Karena ada beberapa ASN yang tidak merasakan indahnya masa purnabakti karena berbagai hal,” kata Bupati.

“Atas pengabdiannya itu, saya berharap pembiayaan gaji pensiunan yang diterima jangan sampai telat,” tambahnya.

Bupati berpesan, meskipun merupakan akhir dari perjalanan karier, pensiun merupakan babak lanjutan, untuk mengabdi kepada masyarakat. Bupati berharap mereka tetap bisa memberikan peran dalam membantu masyarakat melalui kegiatan-kegiatan yang positif.

“Pensiun dari ASN bukan berarti bapak/ibu berhenti berkarya. Jiwa pengabdian dalam melayani masyarakat selama menjadi ASN, harus terus dipertahankan. Jangan sampai lepas begitu saja. Karena masih banyak pekerjaan yang bisa kita lakukan untuk kemajuan masyarakat,” jelas Bupati.

Bupati menyadari dengan semakin banyaknya ASN yang pensiun, tenaga pemerintahan semakin berkurang karena tidak sebanding dengan jumlah penerimaan PNS yang baru. Untuk itu inisiatifnya perlu dilakukan perampingan.

“Setidaknya ada 40 sampai 60 ASN di Kebumen, yang memasuki masa pensiun setiap bulannya. Ini jelas kita mengalami kekurangan tenaga pemerintah, apalagi penerimaan ASN kadang tidak sesuai kebutuhan pemerintah daerah,” tuturnya.

Misalnya kata Bupati, yang dibutuhkan pemerintah saat ini adalah guru, namun jatah yang diberikan diperuntukkan untuk dinas lain. Untuk mengatasi banyak kekosongan, maka pemerintah melakukan perampingan struktur kedinasan. (HS-08)

Share This

Tarik Investor, DPMPTSP Boyolali Sosialisasikan OSS-RBA dan Bintek LKPM

KIM Singkongsari Harus Mampu Kembangkan Potensi Desa