in

Batuk Lagi dan Luncurkan Awan Panas 1,1 Km, Status Merapi Masih Siaga

Aktivitas awan panas guguran Gunung Merapi di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah hingga 1.100 meter, Jumat (9/7), pukul 04.56 WIB. (Foto : BNPB.go.id)

 

HALO SEMARANG – Gunung Merapi di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah, terus menunjukkan aktivitas vulkanik. Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) memantau, aktivitas awan panas guguran hingga 1.100 meter, terjadi Jumat (9/7), pukul 04.55 WIB.

BPPTKG juga mencatat, awan panas guguran berlangsung selama 83 detik. Material vulkanik ini, mengarah ke barat daya. Pada hari sebelumnya Kamis (8/7), hal yang sama terjadi pada pukul 18.54 WIB dengan durasi 85 detik. Saat itu arah awan panas guguran mengarah ke tenggara, dengan jarak luncur terjauh 1.100 meter.

Plt Kepala Pusat Data, Informasi, dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari PhD, seperti dirilis BNPB.go.id, menyampaikan Gunung Merapi yang terus menunjukkan aktivitasnya, berada pada tingkat Siaga atau level 3 sejak 5 November 2020. BPPTKG masih menetapkan potensi bahaya sektoral, terkait ancaman erupsi Gunung Merapi.

Rekomendasi BPPTKG yaitu potensi bahaya saat ini, berupa guguran lava dan awan panas pada sektor tenggara – barat daya, sejauh tiga kilometer ke arah Sungai Woro dan sejauh 5 kilometer ke arah Sungai Gendol, Kuning, Boyong, Bedog, Krasak, Bebeng dan Putih.

Tingkat aktivitas Siaga atau level 3, menjelaskan bahwa aktivitas terus mengalami peningkatan yang semakin nyata atau terjadi erupsi, serta ancaman bahaya erupsi dapat meluas dan belum mengancam pemukiman penduduk.

Lontaran material vulkanik bila terjadi erupsi eksplosif dapat menjangkau radius 3 km dari puncak gunung.

Terkait dengan potensi bahaya tersebut, BPPTKG merekomendasikan masyarakat untuk tidak melakukan kegiatan apapun di daerah potensi bahaya. Selanjutnya, warga diimbau untuk mewaspadai bahaya lahar, terutama saat terjadi hujan di seputar Gunung Merapi.

Di samping itu, kegiatan penambangan di alur sungai yang berhulu dari Gunung Merapi dalam kawasan rawan bencana (KRB) III direkomendasikan untuk dihentikan. KRB merupakan parameter yang menjelaskan kawasan yang pernah terlanda atau teridentifikasi berpotensi terancam bahaya erupsi gunung api, baik secara langsung maupun tidak langsung. Potensi KRB III dapat berupa aliran lava, guguran lava, awan panas guguran dan Lontaran batu pijar.

BPPTKG juga merekomendasikan pelaku wisata tidak melakukan kegiatan pada daerah potensi bahaya dan bukaan kawah sejauh 5 km dari puncak gunung.

Terkait dengan aktivitas gunung api, BNPB selalu berkoordinasi dengan PVMBG maupun BPBD setempat. Saat ini, sebanyak 3 gunung api memiliki tingkat aktivitas Siaga atau level 3 yaitu Gunung Sinabung di Sumatera Utara, Gunung Ili Lewotolok di Nusa Tenggara Timur dan Gunung Merapi. (HS-08)

Share This

Dorong Pemberian Bansos, Gus Muhaimin: Negara Jangan Berhenti Mencintai Rakyat

Juan Rama: Pemkot Harus Salurkan Bansos ke Warga Terdampak PPKM Darurat