in

Bank Jateng Resmikan KUR Super Mikro dengan Bunga Tiga Persen

Para pelaku UMKM Pati berfoto bersama Direktur Utama Bank Jateng, Supriyatno beserta jajaran, saat acara Gebyar KUR Super Mikro di Benteng Vastenburg Solo, Sabtu (25/2/2023).

HALO SURAKARTA – Bank Jateng secara resmi meluncurkan Kredit Usaha Rakyat Super Mikro (KUR Sumi) yang digelar dalam kegiatan bertajuk Gebyar KUR Super Mikro di Benteng Vastenburg Solo, Sabtu (25/2/2023).

Hadir dalam kegiatan tersebut antara lain Gubernur Jateng Ganjar Pranowo, Plt Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Makro dan Keuangan Kemenko Perekonomian Ferry Irawan, Tim Ahli Menko Perekonomian Iskandar Simorangkir, dan Direktur Utama Bank Jateng Supriyatno.

Dalam kegiatan tersebut, Bank Jateng secara resmi meluncurkan sebuah kredit yang bisa disentuh oleh masyarakat kecil yakni dengan suku bunga super mikro tiga persen dengan plafon maksimal Rp 10 juta.

Direktur Utama Bank Jateng, Supriyatno menyampaikan peluncur kredit usaha rakyat super mikro ini bertujuan untuk menggiatkan sektor ekonomi riil dengan tujuan utama membantu pekerja yang terkena PHK dan ibu rumah tangga yang memiliki usaha produktif.

Sebagai informasi, salah satu keunggulan KUR Super Mikro ini adalah lama usaha debitur tidak dibatasi minimal enam bulan atau dapat diberikan kepada masyarakat yang memiliki usaha baru.

Supriyatno menjelaskan, KUR Super Mikro ini adalah bentuk sensitivitas pemerintah pusat terhadap inisiatif-inisiatif dari daerah. Pemerintah bersungguh-sungguh dalam memfasilitasi para pelaku UMKM.

“Peluncuruan KUR Super Mikro dengan bunga tiga persen maksimal plafon Rp 10 juta itu juga menunjukkan bahwa pemerintah itu sungguh-sungguh dalam memfasilitasi teman-teman UMKM,” jelasnya.

Menurut Supriyatno, hal itu bisa dilakukan secara simultan atau terus menerus ada ratusan triliun, Bank jateng dalam hal ini mendapatkan Rp 8,5 triliun, akan menjadi kebanggaan bagi bank-bank daerah dalam menyalurkan kredit tersebut.

“Ini adalah bentuk dari kepedulian pemerintah pusat terhadap apa yang ada di daerah. Kalau ini bisa dilakukan secara simultan, terus-menerus, bunga sebetulnya tidak ada masalah. Tapi bunga itu adalah cerminan dari kesungguhan pemerintah di dalam mencoba untuk mengkait dan juga meningkatkan perekonomian di daerah,” tuturnya.

Oleh karena itu, lanjut Supriyatno, dengan adanya KUR Super Mikro ini membawa harapan, dengan bisa lebih digalakkan oleh perbankan di daerah khususnya dan dampaknya akan melihat geliat ekonomi di daerah.

“Kita akan melihat kejayaan perekonomian rakyat di daerah-daerah,” tandasnya.

Di sisi lain, Tim Ahli Menko Perekonomian, Iskandar Simorangkir mengungkapkan, munculnya ide KUR Super Mikro ini karena pemerintah sadar kalau membantu UMKM tidak setengah-setengah.

“Kalau ada orang kena PHK harus dibantu. Bantunya bukan ngasih ikan tapi ngasih kail melalui KUR tadi. Bank Jateng ini terdepan dalam memberikan bunga yang rendah,” ungkapnya. (HS-06)

 

Hasil Survei Indonesia Polling Stations  : Prabowo 33,2%, Ganjar 22,1%, Anies 20,9%, Airlangga Hartarto 2,6%

Sarpras Gedung Ki Narto Sabdo Belum Lengkap, Begini Tanggapan Ketua Dekase Kota Semarang