in

Atase Polri Berkomitmen Cegah Perdagangan Orang

Kombes Audie Latuheru. (Foto : humas.polri.go.id)

 

HALO SEMARANG – Kepala Bagian Jatinter Sekretariat NCB Divisi Hubungan Internasional Polri, Kombes Audie Latuheru, menyatakan pihaknya berkomitmen terus memberikan pelayanan terbaik bagi WNI dan pekerja migran Indonesia di berbagai negara.

Hal itu merupakan perintah dari Kepala Divisi Hubinter Polri, Irjen Krishna Murti, yang bertujuan untuk mencegah terjadinya kasus tindak pidana perdagangan orang (TPPO).

“Hal itu sesuai Peraturan Kapolri Nomor 1 Tahun 2020 tentang Atase dan Staf Teknis Polri pada Perwakilan RI di Luar Negeri. Lapornya ke KBRI,” kata Audie, Kamis (18/5/2023), seperti dirilis humas.polri.go.id.

Audie meminta warga negara Indonesia dan pekerja migran Indonesia, untuk tidak segan melaporkan kepada Atase Kepolisian, apabila terjadi hal-hal yang mencurigakan di luar negeri tempat mereka berkerja atau tinggal.

Menurut Audie, Atase Polri ada sebanyak 11 dan enam staf teknis Polri yang tersebar di beberapa negara dan siap untuk memberikan pelayanan terbaik.

“Memang tidak semua negara ada Atpol (Atase Kepolisian) kita. Tapi setidaknya, di negara-negara potensi itu akan menjadi tempat kerja warga negara kita, itu ada Atpol kita. Sama waktu penanganan kasus kemarin, kita berangkat langsung sama Atase Polri di Bangkok,” ungkapnya.

Audie menuturkan, langkah Divisi Hubinter Polri setelah Presiden Joko Widodo membahas isu TPPO dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ke-42 ASEAN di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Divisi Hubinter Polri tentu tidak keluar dari aturan main yang berlaku sesuai Perkap Nomor 1 Tahun 2020.

“Kita hanya meningkatkan sesuai perintah Pak Kadiv Hubinter, meningkatkan pelayanan kepolisian di daerah-daerah, di mana ada staf teknis kita dan atase kepolisian kita. Kita akan memanfaatkan jaringan interpol maupun jaringan kepolisian di negara-negara untuk membantu warga negara Indonesia,” imbuhnya.

Sebelumnya, Direktorat Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri berhasil menangkap dua tersangka terkait kasus dugaan tindak pidana perdagangan orang (TPPO) di Myanmar.

Keduanya ditangkap di Apartemen Sayana, Kota Harapan Indah, Bekasi, Jawa Barat. Tersangka kasus ini Andri Satria Nugraha dan Anita Setia Dewi. (HS-08)

Polri Gelar Operasi Cipta Kondisi Jelang Pemilu 2024

Kasus Johnny G Plate, Jokowi Hormati Proses Hukum, Surya Paloh Sebut Tidak Ada Pemecatan