Antisipasi Penyebaran Covid-19 di Sekolah, Disdikbud Kendal Tunda Pembelajaran Tatap Muka

Kepala Disdikbud Kendal, Wahyu Yusuf Akhmadi saat mengikuti rapid test baru-baru ini.

 

HALO KENDAL – Sebagai upaya mengantisipasi terjadinya penyebaran Covid-19 klaster sekolahan, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kabupaten Kendal menunda penyelenggaraan belajar mengajar tatap muka di lingkungan sekolah.

Kebijakan tersebut diambil bersama Kementerian Agama (Kemenag) Kendal yang membawahi MI, MTS, MA serta Korwil XIII Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah, Komisi D DPRD Kendal, dan beberapa pihak yang terlibat pada, Selasa (18/8/2020).

Kepala Disdikbud Kendal, Wahyu Yusuf Akhmadi mengatakan, pihaknya juga melibatkan Dinas Kesehatan, Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, hingga Ikatan Dokter Kabupaten Kendal dalam rangka mengambil kebijakan tersebut.

“Kami memperpanjang proses pembelajaran jarak jauh baik dalam jaringan (daring), luar jaringan (luring) maupun home visit dengan batas lima siswa dalam satu tempat,” ujarnya, Jumat (21/8/2020).

Diakuinya, selama ini memang banyak dorongan dari orang tua siswa hingga beberapa pihak, agar pembelajaran tatap muka di sekolahan kembali dibuka.

Dengan berbagai pertimbangan, lanjut Wahyu, pembelajaran tatap muka pada semua sekolah formal dari tingkat PAUD hingga SMA sederajat ditunda.

“Dari hasil evaluasi bersama dengan pemangku kepentingan kemarin, juga mengingat keterangan dari Dinkes bahwa Kendal masih zona merah, kami semua sepakat pembelajaran siswa tetap jarak jauh sampai waktu yang dimungkinkan,” terangnya.

Keputusan tersebut, katanya, mengacu pada surat keputusan bersama (SKB) 4 institusi, yakni Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Kementarian Agama (Kemenag), Kementerian Kesehatan (Kemenkes), dan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri).

“SKB Empat Menteri, memuat tentang Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran Pada Tahun Ajaran dan Tahun Akademik Baru di masa Pandemi Covid-19 oleh pemerintah pusat,” jelasnya.

Menurutnya, dalam SKB itu diterangkan, hanya daerah zona hijau yang diperbolehkan melangsungkan pembelajaran secara tatap muka dan diperluas pada zona kuning.

Pihaknya pun berusaha hati-hati agar tidak terjadi penyebaran virus corona pada klaster sekolahan di Kabupaten Kendal.

“Prinsipnya, masyarakat prioritas utama. Kesehatan, keselamatan paling atas, sedangkan tumbuh kembang dan kondisi psikososial jadi pertimbangan. Semua sepakat pembelajaran jarak jauh dilanjutkan,” imbunya.

Dikatakan, saat ini, Disdikbud Kendal bersama stakeholder terkait tengah merumuskan opsi solusi atas kendala peserta didik yang memiliki keterbatasan saat daring maupun luring.

“Kami berharap pandemi ini menjadi tantangan, saling bahu membahu menunaikan tugas dan tanggung jawab masing-masing. Orang tua siswa bisa sampaikan kendala kepada sekolahan agar segera ditindak lanjuti,” harap Wahyu.

Dirinya juga sudah mengimbau kepada guru agar memberikan keleluasaan siswa dalam mengirim tugas, mengantisipasi smartphone yang juga digunakan orang tua untuk bekerja atau belajar saudaranya. Bisa juga home visit atau feedback, misal sepekan sekali bertemu.

Disdikbud juga sudah berkordinasi dengan Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (Dispermades) untuk mendorong pihak desa atau kelurahan agar bisa menyediakan tempat yang ada jaringan internet gratis, agar bisa diakses anak didik.

Hal tersebut guna memudahkan peserta didik agar bisa mengikuti pembelajaran melalui daring.

“Kita dorong penyediaan fasilitas internet gratis sebagaimana di Desa Gondang, Kecamatan Limbangan. Kami juga komunikasikan dengan Diskominfo terkait teknis pemasangannya agar bisa membantu kebutuhan siswa,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Dispermades Kendal, Wahyu Hidayat menerangkan, dorongan untuk menyediakan fasilitas wifi gratis untuk umum sudah disampaikan kepada masing-masing desa.

Dari total 265 desa yang ada, 128 desa sudah menyediakan wifi gratis untuk umum, 108 desa lainnya baru tersedia wifi terbatas guna operasional perkantoran, sedangkan 29 desa belum terdapat jaringan wifi.

“Kami dorong semua desa ke depan mempunyai wifi gratis untuk bisa diakses umum,” terangnya.

Saat ini pihaknya terus melakukan kordinasi dengan Diskominfo guna teknis pemasangan bagi desa yang belum memiliki.

Dia juga berharap pihak desa yang masih memiliki dana untuk segera mengalokasikan wifi gratis agar bisa diakses siswa-siswi untuk melakukan pembelajaran daring.

“Kita harapkan secepatnya ini bisa terealisasi guna membantu kebutuhan anak-anak untuk pembelajaran jarak jauh,” pungkasnya.(HS)

Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.