39 Ribu Naker Di Jateng Ditargetkan Terserap Padat Karya Sektor Perkeretaapian

Menhub Budi Karya Sumadi saat meninjau program padat karya sektor perkeretaapian. (Foto: Humas Kemenhub via Setkab.go.id)

 

HALO SEMARANG – Kementerian Perhubungan (Kemenhub), menargetkan dapat menyerap sekitar 39 ribu tenaga kerja di Jateng, untuk program padat karya sektor perkeretaapian 2021, dengan anggaran Rp 3,2 milyar.

“Sebagaimana arahan Bapak Presiden RI Joko Widodo, program padat karya di sektor transportasi ini, merupakan komitmen kami untuk hadir membantu masyarakat yang terdampak pandemi Covid-19. Ini dalam rangka mempercepat pemulihan ekonomi nasional,” kata Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi, seperti dirilis Setkab.go.id.

Saat meninjau padat karya pekerjaan Elektrifikasi Jalur KA Lintas Yogyakarta-Solo, di Stasiun Lempuyangan, Yogyakarta, Minggu (14/02), Menhub mengatakan pada 2021 ini, program padat karya menjadi salah satu prioritas nasional.

Program ini digenjot Pemerintah, karena manfaatnya dapat dirasakan langsung oleh masyarakat. Penyelenggaraan program padat karya di sektor transportasi, yaitu berupa pemeliharaan dan pembangunan terminal, bandara, pelabuhan, jalur kereta api, serta fasilitas keselamatan transportasi.

Secara rinci, kegiatan padat karya yang dilakukan pada tiga proyek infrastruktur perkeretaapian di Jawa Tengah. Pertama, Proyek Elektrifikasi Jalur KA Lintas Yogyakarta-Solo, dengan lingkup pekerjaan galian tanah pekerjaan drainase 425 meter, galian tanah pekerjaan retaining wall sepanjang 221 meter, dan pembersihan lapangan/area stasiun, yang dapat menyerap 2.520 orang tenaga kerja.

Kemudian, Proyek Elektrifikasi Jalur KA Lintas Solo Balapan – Solo Jebres, dengan lingkup kegiatan padat karya galian pondasi tiang listrik aliran atas (laa), galian kabel 20kv laa, bobok/bongkar beton eksisting, pasir urug bawah pondasi dan urugan tanah kembali, yang dapat menyerap 1.840 orang tenaga kerja.

Ketiga, Pembangunan Jalur KA Bandara NYIA Kulonprogo (2019-2021), dengan lingkup kegiatan padat karya penjagaan semboyan dan alat kerja, kegiatan flagman, penyiraman debu, pekerjaan bekisting, pembesian dan cor, kegiatan pengeceran rel, ballast dan bantalan, serta kegiatan pembongkaran direksi kit, yang dapat menyerap 34.650 orang tenaga kerja.

Dalam kunjungannya, Menhub sempat berdialog dengan salah satu tenaga kerja bernama Musdashiman. Lelaki yang sebelumnya bekerja sebagai tukang ojek ini, mengaku sangat terbantu dengan adanya program padat karya di tengah masa sulit akibat adanya pandemi Covid-19. (HS-08)

Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.