156 Perusahaan Indonesia Bakal Ikut Eksebisi Hannover Messe Secara Virtual

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto. (Foto: Setkab.go.id)

 

HALO SEMARANG – Sebanyak 156 perusahaan Indonesia, akan ambil bagian dalam perhelatan Hannover Messe, yang akan dibuka bersama oleh Presiden Joko Widodo dan Kanselir Jerman Angela Merkel, pada 12 April mendatang.

Hal tersebut disampaikan oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto usai mengikuti Rapat Terbatas, di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (05/04) siang.

“Tadi terkait dengan Hannover Messe, dilaporkan bahwa tanggal 12 April akan ada pembukaan oleh Bapak Presiden bersama Kanselir Jerman,” ujar Airlangga, yang didampingi oleh Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (Menkop UKM) Teten Masduki.

Indonesia merupakan official partner country Hannover Messe 2021, yang dibuka dan sepenuhnya diselenggarakan menggunakan platform digital.

Dijadwalkan 156 perusahaan Indonesia, akan ambil bagian dalam ekshibisi tersebut.

Menko Perekonomian menambahkan, selain tahun 2021 ini, Indonesia juga akan menjadi official partner country Hannover Messe Tahun 2023.

“Diharapkan dengan Hannover Messe ini, pada 2023 nanti Indonesia juga akan menjadi official partner,” kata Airlangga, seperti dirilis Setkab.go.id.

Berdasarkan informasi dari Kementerian Perindustrian, pada ajang ekshibisi teknologi industri yang bergengsi dan terbesar di dunia ini, Indonesia sebagai official partner country mengusung tema ‘Making Indonesia 4.0’, yang masih relevan dengan tema Hannover Messe 2021 sendiri, yaitu Industrial Transformation.

Adapun tagline yang diusung Indonesia, adalah ‘Connect to Accelerate’, untuk mendorong sinergitas yang ingin dibentuk, guna mendukung pertumbuhan industri 4.0 di Indonesia.

Tagline tersebut juga menjadi sebuah branding strategy, yang menggambarkan ajakan dan undangan kepada semua pemangku kepentingan (pemerintah, pelaku industri, dan investor) dari dalam maupun luar negeri untuk bersinergi dan berkolaborasi dalam rangka mempercepat dan memperkuat pertumbuhan industri di Indonesia melalui penerapan teknologi industri 4.0.

Bagi Indonesia, event ini menjadi kesempatan untuk menampilkan wajah Indonesia di mata dunia dalam upaya transformasi ekonomi khususnya bidang industri 4.0 serta upaya pemulihan ekonomi nasional selama masa pandemi Covid-19. (HS-08)

Pembaca lain, menyukai ini

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.